Gue Ga Hamil Kok

Assalamualaikum...

Guys,,,
Pa kabar nih??

Hm,,,
Di sini gue lagi ga begitu fit.
Udah 2 minggu ini kena DB.
Trombosit turun ampe 72.000
Cukup lemas, tapi ga ngehalangin gue untuk menulis dan terus tertawa..
Tapi untuk urusan kayang di sembarang tempat, nampaknya musti gue tahan dulu, walo sebenarnya hasrat kayang gue udah menggebu dan minta dituntaskan segera, apa daya, gue musti meredam kebutuhan biologis gue untuk kayang.
Seberanya, gue berambisi untuk foto kayang bareng ama perawat di rumah sakit ini lho...

Eh, gue mau kenalin ke kalian sahabat karib gue selama 2 minggu ini.
Dia itu tinggi, langsing, baik, selalu ada di dekat gue baik saat terjaga maupun saat gue terlelap...

Penasaran??
Dia adalah....
Jeng jeng jeng,,,,
Dia adalah "Tiang infus lengkap dengan Selangnya".
Sahabat karib gue nih...
Hubungan kami dekat banget...
Bagaikan pasien dengan tiang inpus...
Saat gue bangun, dia ada di samping gue, saat tidur dia selalu jagain gue, saat gue pup pun dia setia ngikutin gue ke kamar mandi..
Intim banget ya...

(kalo elo mau nangis ato ngakak, silahkan aja)

Hidup dan bertahan hidup di rumah sakit bukan perkara mudah bagi gue.
Demam Berdarah yang membelenggu ini cukup merepotkan.
Turunnya trombosit, lemesnya badan, kepala pusing macam semalaman naik komidi putar dan pipis yang baunya pekat obat ngebuat hari hari gue jadi berat.
Penderitaan makin lengkap dengan kenyataan bahwa jam 7.30 pagi merupakan serangan fajar yang menyiksa. --> bukan serangannya si Abang..
Bagai merelakan darah kita ke drakula yang udah 3 tahun ga minum darah segar, cuma minum darah kaleng yang dijual di supermarket, darah kalengan yang banyak pengawet dan pewarna buatan.
Itu yang gue alami setiap pagi, yup, tiap pagi gue musti setor darah ke perawat.
Darah gue diambil sesuntikan sapi.
Tau suntikan sapi??
Gedenya semacam suntikan refil tinta printer, yah agak kecilan dikit sih.
Darah gue diambil untuk memantau perkembangan trombosit gue di tiap harinya.
Efeknya, pergelangan siku dalam gue penuh luka tusukan jarum yang semena mena masuk nembus kulit gue.

Selain setor darah, ada hal lain yang menyiksa gue di RS ini.
Kenyataan bahwa menu di RS ga jauh beda ama menu di Hotel Prodeo ga bisa dipungkiri lagi.
Nasi lembek ama sayur hambar plus tempe keras laksana sendal jepit dipadu teh pahit yang baunya naudzubilah ngebuat napsu binatang gue hilang seketika.
Biasanya kooperatif-an otak, tangan, mulut, gigi dan lidah ini selalu padu pas ngelihat makanan tergolek tak berdaya di depan mata sangat tinggi.
Tapi, karena menunya ga manusiawi gini, kerjasama anggota tubuh itu jadi kacau.
Otak bilang kalo kita harus makan biar cepet sembuh, tapi anggota yang lain protes dan berdemo menghadapi serangan masakan yang ga jauh beda dari muntahan bayi.
Asli, ga napsu banget.
Rasanya pas lagi sakit gini pengen deh makan nasi padang.
Beuh...
Nasi padang hangat, kuahnya banyak, pake daun singkokng, pake telur ama perkedel tanpa daging dan teh hangat lebih menggoda iman daripada suster cantik bergaya muslimah yang setiap hari ngebantu dan nemenin gue menjalani kenyataan hidup yang parah di rumah sakit ini.
Tapi apa daya, perut gue belum bisa diajak kompromi, walo dengan negosiasi nikmat bersama nasi padang itu, hasilnya bakal tetap sama, muntah dan semua jadi sia sia.

Sebenarnya gue agak sangsi ama sakit gue ini.
Gue ragu antara DB ato hamil.
Ya, elo ga salah baca, gue pikir sekarang ini gue lagi hamil.
Perut agak membuncit, mual berkepanjangan, badan melemas, pusing, muntah setiap dimasukin makanan, ngidam macem macem ampe kepikiran buat nimang anak udah muncul di otak gue.
Ciri ciri apa lagi yang meragukan seorang suster untuk bilang kalo gue lagi hamil.
Ga ada.
Semua kriteria ibu hamil udah gue dapatkan, ya kecuali kenyataan bahwa gue ga pipis jongkok aja yang ngebuat dokter ga menyediakan sarana persalinan bagi gue.

Tapi setelah dipikir ulang ternyata gue ga hamil kok.
Perut buncit.
Hmmm.....
Emang gue rada endut sih.
Mual berkepanjangan, kata perawatnya, maag gue akut dan itu yang nyebabkan muntah setiap ada makanan yang masuk mulut.
Udah gitu salah satu obat untuk DB gue mangandung asam yang cukup tinggi, otomatis lambung gue jadi bermasalah juga.
Badan melemas dan pusing pusing, ya iyalah, secara HB gue cuman 7 dan trombosit gue saat ini 72.000, kalo gue girang dan aktif bekerja malah itu suatu kejanggalan.
Masalah ngidam macem macem itu agak aneh ternyata.
Gue ngidam Hape Nokia 5800 ama komputer baru.
Katanya kalo ngidamnya gituan bukan merupakan prosesi ngidam yang layak bagi ibu hamil.
Gue emang pengen bener kedua benda itu.
(belum ada ibu hamil yang ngidam hape ama komputer baru kan)
Kalo tentang pengen punya anak, orang mana sih yang ga pengen menimang anaknya.
Laki laki mana yang ga pengen jadi bapak, ngajarin anaknya main bola, melatih agar bisa pipis tanpa belepotan dan ngapalin AlQuran bareng istri dan anaknya.
Semua laki laki normal pengen hal itu kawan...
Dan (kalo ga salah) gue itu laki laki yang normal.

Jadi wajar kalo gue ga divonis hamil ama pihak rumah sakit.
Sudah cukup bukti dan fakta yang menyangkal teori kehamilan laki laki ganteng ini.
Lagian kalo gue hamil, mau dikeluarin lewat mana anaknya??
Via hidung bareng upil??
Terus, gimana cara netek'innya entar???
Mau numpang netek ke kucing liar yang ada di rumah sakit??
Jelas ga mungkin lah, mana rela anak gue ditetek'in ama kucing liar buduk gitu.
Lagian gue juga ga mau mengambil jatahnya si "matahari" yang udah ditakdirkan hamil.

Kata mama, sakit ini sebagai penebus dosa yang telah gue perbuat dan sebagai ajang istirahat gue.
Dosa yang menggunung itu harus direduksi sedikit demi sedikit ato gue ga bakal masuk saf surganya Ya Rabb...
Tentang istirahat, gue rasa ini waktu yang tepat setelah melanglang buana ke negeri orang demi memperlancar study.
Istirahat dan pemaksimalan kondisi sebelum gue berangkat lagi dan (mungkin) bakal serius belajar di sana.
Hal ini juga diamini oleh si "sinar"..
Gue yang hyperaktif ini butuh jeda untuk istirahat juga.
Dia pernah bilang kalo gue ini macam lebah, binatang yang bekerja keras.
Jelas gue bangga dibilang gitu, nambah semangat gue untuk terus berkarya dan berjuang menancapkan kaki di dunia yang saat ini persaingannya semakin ketat.

(asli deh, gue bangga banget dapat sebutan macam itu, walo gue cemburu juga karena ternyata gue bukan satu satunya orang yang dia anggap "lebah")

Tapi ga selamanya rumah sakit itu buruk.
Coba pikir, kapan lagi kita bisa santai dan berleha leha serta jadi pusat perhatian saat orang lain lagi sibuk kalo bukan pas lagi sakit gini.
Kapan lagi kita ada di kamar sendiri pake AC dan ada kamar mandi (lengkap dengan WC duduknya) di dalam ruangan yang sehari 3 kali dibersihin ama petugas dan spreinya diganti tiap hari kalo ga pas lagi bertapa di rumah sakit.
Tapi yah, sejalan dengan kata temen gue Egi (Regina yang bukan anak ke-2 dan bukan anak ke-4), mau semewah dan senyaman apapun tempat istirahat kita di rumah sakit, tetep aja paling nyaman itu di kamar sendiri...
Home sweet Home...

Well...
Sekian dulu postingan di kala lemas ini.
Eh, gue mau ngucapin sesuatu buat kalian nih..
Makasih buat keluarga gue yang selalu nemenin gue saat di rumah sakit ini.
Mama, papa, makasih, walo sibuk tetep nungguin Erda di RS.
Adek gue, Sheva Risetya Al-Lukman a.k.a Lukman, makasih karena selalu datang sehabis pulang sekolah.
Datang dalam rangka ngehabisin makan siang ama roti yang dikasih penjenguk gue.
Kalo sakit itu mbok ya masnya dipinjami guling tho!!
Makasih juga buat Ayu, Ayep dan Dita, yang ngebuat gue nahan pipis selama 1 jam demi meladeni obrolan kalian. Tau ga, habis kalian pulang gue langsung berkunjung ke toilet dan hajatan di sana.
Makasih juga udah menghibahkan nasi padang buat gue.
Thanks to sobat Plurkers yang selalu mendukung gue.
114 kawan di friendlist yang mendukung dan mendoakan kesembuhan gue.
Makasih juga buat beberapa orang yang menitipkan doanya ke orang lain sebelum disampaikan ke gue, btw, kenapa ga bilang langsung aja?? Salam buat bapak dan adek di sana ya.
Makasih buat Mbak Arin, Mbak Nanda dan Mas Abdi yang udah ngerawat gue selama di ruangan Banowati 2 ini.
Makasih buat Sunny yang enggak mau nyuapin gue, dan malah ngebuat gue tahan begadang di kondisi sakit gini dengan pemikiran briliannya dan jokenya, pemikiran kita emang sama dan berbeda dari orang lain tapi jangan sombong ya!!
Thanks buat kawan readers yang mau baca ucapan terimakasih ga penting ini..
The last but not the least, thaks alot buat tiang inpus dan selangnya yang selama 2 minggu ini setia menemani gue...
Maaf, sebenarnya ucapan terima kasihnya masih banyak, tapi ga bisa gue tulis semua satu per dua, bisa bosan kalian bacanya entar.

Ok guys....

Bye, Chuiiikkkk.................

Wassalamualaikum..

Newer Post Older Post

4 Responses to “Gue Ga Hamil Kok”

Welly Angga said...

cepet sembuh ya ci....
postinganmu lucu banget

Rossy Erda said...

Host to Bli Gde...
Makasih Bli...
Salam buat kawan kawan SK-31-01 ya..
Miss you all...

coratcoret said...

Kyahahaahhahahaaa...
Ampir ja keselek pas ngebaca nya soalnya kebetulan ge maem mie...Hahahaha,,
aseli lucu bangeet....:D

Tengkyu dah bikin lupaa kalo lagi ga MOOD...hehe

Anonymous said...

bhuakakakak....
anakku g jadi hamil,
batal jadi nenek >.<

-apin-