Gagal? Ya Emang Gagal Sih

hidup itu ada senang dan duka.
terkadang orang memilih untuk menutupi dukanya, dan menonjolkan senangnya.
ada juga orang yang meratapi dukanya, dan berbagi duka dengan yang lain.. (menggalau di sosial media)
ada pula yang menjadikan duka sebagai cerita unik bumbu bumbu perjalanan hidup.

kata Agnes Monica itu kan "life is never flat".
nikmati segala lika liku hidup.
ada juga pepatah yang dipelesetin, "nasi sudah menjadi bubur, tinggal kasih ayam sama telur, jadi deh bubur ayam".

hal itu juga gue alami dalam dunia kerja, dunia poto poto.
sebagai tukang poto (belum jadi potograper) banyak hal yang sesuai rencana, runtut dengan konsep dan hasilnya cetar membahana, tapi sering juga jadinya kacau, runyam dan bikin sakit ati liat hasilnya.
tapi, kakek gue pernah bilang "ndak ada lho yang namanya sia sia, ngger..".
iya, setuju sangat sama kakek.

contohnya beberapa jepretan berikut ini:

team saya sampe manjat pohon demi motret sesuai yang diinginkan


gimana sih biar keliatan bajunya ngepas walopun aslinya kegedean? binder clip jawabannya

ini bisa bisa gagal nikah gegara kecelakaan pas naik sepeda..

yang cewek merem, yang cowok malah jadi ACE VENTURA

sebelumnya poto poto yang lebih kacau udah gue share di FB nya nyonyah, dari situ ada komentar "apa ga takut tuh jadi ga laku gegara nge-share hasil gagal gitu?"
well, kalo kata gue ya, ga perlu takut ga laku atau jadi hilang nama gegara motret gagal.
selain motret yang gagal, gue kan juga share hasil jepretan yang berhasil.
itung itung, bikin rileks pikiran lah, ketimbang kita tegang ngadepin kerjaan mulu, diselingi ketawa ketawa lah.

jadi begitu, duka adalah duka, duka bukan kesenangan yang tertunda, tapi ya memang duka.
kalo saya, duka itu perlu diratapi, tapi 5 menit aja, atau sejam aja, habis itu ya itu duka bakal jadi sejarah yang kadaluarsa..
terus berjalan, lantas berlari, hingga akhirnya terbang meraih impian..
jangan berhenti karena kegagalan.
adek gue bilang "cupu ah kalo kalah main bola (PS) terus langsung ganti Madrid.."

I LOVE YOU (Mas Bayu Vs Mbak Isti)

Newer Post Older Post

4 Responses to “Gagal? Ya Emang Gagal Sih”

munir rinem said...

wah enak kali jadi potografer hasil jepretan bisa diposting di blog gini hohoho

menek_deui said...

hohoho..
ada enaknya ada enggaknya juga mas..
enaknya ya gitu deh, bisa posting, ga enaknya kalo pas dapat hujaman dari yang lebih ahli, kalo kritik membangun mah ok ok saja, bagus itu, tapi kalo cemo'ohan sampah itu "nggak banget" deh.

awalmandiri said...

saya percaya bahwa suatu saat nanti njenengan bisa menjadi fotografer profesional, ketika terus berlatih. yg namanya profesional,pastinya pernah menjadi pemula pada awalnya.. tetap semangat, :-)

menek_deui said...

host to awalmandiri

amin mas..
itu cita cita saya mas..
tetep semangat pastinya..
makasih mas..