Belajar Bertaubat...


Assalamualaikum,,



Welkom welkom...

Sugeng rawuh...

Monggo mlebet, pinarak teng lebet mawon...


Wonten nopo niki kok ujug ujug rawuh dateng gubug kulo..

Nopo?

Ouw,,,

Ngentosi cerita kulo ingkang enggal nggih..

Ok Ok..

Monggo di pun waos..


Sakmenika dalem bade ngebahas tentang Taubat..

Taubat niku nopo nggih??

Ngeten, taubat inggih menika wangsul dateng marginipun Gusti Alloh sesampunipun kita sedoyo nindaaken dosa...


Ehemm.. Ehem...

Udah ya pake bahasa jawanya...

Mikirnya rada lemot nih kalo musti pake bahasa jawa gitu...

Back to basic, bahasa Indonesia...


Gue ulangi lagi..

Definisi dari taubat tu kembali ke jalan Alloh setelah kita melakukan dosa..

Kenapa sih kita harus bertaubat setelah ngelakuin dosa?

Guys..

Pernah ga berpikir kalo kita itu ga pantas berbuat dosa sekecil apapun di alam ini.

Alam ciptaan Alloh yang telah menyediakan segala sesuatu yang kita butuhkan.

Kita butuh udara untuk bernapas, Alloh udah siapkan.

Butuh sesuatu untuk dimakan, buah, sayur dan daging udah ada.

Haus, ya tinggal minum air dari Alloh itu.

Pengen belajar, AlQuran Alloh penuh dengan materi.

Kurang apa lagi coba?

Semua udah disediakan.

Semua ini milik Alloh, kita cuma memakai untuk kita sendiri.

Kalo sampe kita ga mau bertobat dari dosa, kok rasanya kurang ajar banget ya.

Misal di kampus kita melakukan hal yang kurang ajar, seperti kencing di karpet ruang kerja Rektor, apa yang bakal elo terima?

Bakal di PHK jadi mahasiswa lo...

Nah itu aja baru ama Rektor, lha kalo ama Sang Pencipta dan Pemberi Ijin hidup, bakal diapain lo kalo ampe kurang ajar?

Naudzubillah...

Susah kan bayanginnya..

Bisa bisa SK hidup kita ga diperpanjang tuh.

Ato dicabut seketika dan dimutasi ke “Nar” nya Alloh..

Kalo SK udah dicabut bisa apa kita?

Ngais ngais perpanjangan SK?

Wah, ga bisa ya...

Ada hadis dari Agharr bin Yasar al Muzani, bahwa Rasulullah ShallallaHu 'alaiHi wa sallam bersabda, “Hai sekalian manusia... taubatlah kalian kepada Alloh dan mintalah ampun kepadaNya, karena sesungguhnya aku bertaubat kepada Alloh sebanyak seratus kali sehari (HR. Muslim)


Nah, udah tau dan paham kan kenapa kita harus bertaubat..

Sekarang masalahnya tuh taubatnya musti gimana supaya bisa diterima dan dosa kita diampuni?

Gue tadi sempat ngobrol ama ustad masjid gue pasca shalat Isya'.

Gue tanya beliau tentang taubot itu seperti apa dan musti gimana ngelakuinnya.

Nih gue sampein pemikiran beliau dan selipan dari gue yang dikemas dengan bahasa ringan...

Hakikat taubat adalah ia mengakui dosa-dosanya, menyesal dan berhenti dan berusaha tidak mengulangi perbuatan itu dan tidak mengulanginya lagi dan taubat itu hukumnya wajib serta harus segera setelah melakukan dosa.

Nah, dosanya itu ada 2 macam..

Hablumminalloh ama Hablumminannas..

Kalo hablumminalloh, kita bisa langsung memohon ampun kepada Alloh dengan beristighfar ataupun dengan Shalat Taubat.

Kayak gimanasih Shalat Taubat itu?

Nah elo bisa cari tau tata caranya ama Ustadz di sekitar tempat tinggal elo..

Oh ya, dalam menerima taubat hambanya, Alloh itu ga pake perantara lho..

Alloh sendirilah yang langsung menerima taubat kita.

Al Baqarah: 160 "Dan Akulah yang Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang"

Selain itu ada hadis riwayat Imam Muslim dari Abu Musa Al-Asy'ari juga yang menyebutkan bahwa "SesungguhnyaAllah membentangkan tangan-Nya di siang hari untuk menerima taubat orang yang berbuat kesalahan pada malam hari sampai matahari terbit dari barat" -->berarti kiamat karena terbit dari barat

Nah, udah terjaminkan kalo Alloh langsunglah yang akan menerima taubat kita.

Hm...

Itu tadi tata cara ringkas tentang dosa hablumminalloh, sekarang bahas dosa hablumminanas.

Secara garis besar, caranya sama aja sih ama dosa hablumminalloh, tapi ada sedikit perbedaan nih.

Kan disini kasusnya kita berbuat dosa pada sesama manusiakan ya..

Nah, selain meminta maaf pada Alloh, kita juga harus meminta maaf, minta maafnya dengan tulus lho ya, ga pake ketip ketip mata!!!

Selain meminta maaf, kita juga meminta *ga memaksa* untuk mengikhlaskan kejadian tersebut.

Kalo susah diikhlaskan, kita juga wajib mengembalikan atau mengganti suatu barang yang telah dia rusakkan atau curi dan sebagainya, misal kita mengambil ato merusakkan sesuatu..


Nah itu dia tata cara bertaubat..

Ok, lanjut ke materi berikutnya.

Apa taubat kita langsung diterima oleh Gusti Alloh?

Hm...

Ada syarat yang harus dipenuhi supaya taubat kita diterima.

Gini nih syaratnya...

1. Kita musti Ikhlas dalam bertaubat.

Kita ikhlas saat bertaubat maksudnya, jangan ada perasangka bahwa orang lain akan membalas kita dengan kesalahan yang sudah kita perbuat.

Contoh, kita telah mencuri ayam tetangga, nah saat bertaubat jangan sampai ada pikiran kalo takut ayam kita bakal dibalas dicuri ama orang.-->padahal dia ga punya ayam, makanya nyuri...

2. Wajib hukumnya untuk menyesali dosa yang diperbuat.

Langsung contoh soal aja ya..

Saat itu kita memukul kawan kita dengan sebilah sumpit tepat dibagian jempol tangan. Kita lantas bertaubat setelah melakukan dosa itu, tapi ga menyesal, karena kawan kita pantas mendapatkan hukuman itu, secara dia udah ngembat bakso dari mie bakso kita..

Jangan seperti itu ya, ga menyesal itu mah namanya....

Rasulullah pernah ditanya oleh seorang sahabat, "Apakah penyesalan itu taubat?", "Ya", kata Rasulullah (H.R. Ibnu Majah). Amr bin Ala pernah mengatakan: "Taubat Nasuha adalah apabila kamu membenci perbuatan dosa sebagaimana kamu pernah mencintainya".

3. Meninggalkan dan menjauhi perbuatan itu serta ga mengulangi perbuatan itu lagi.

Harus!!!

Ga boleh ngulangi lagi....

Percuma kalo kita bertaubat setelah ngelindas orang jualan siomay di pinggir jalan lantas kita bertaubat tapi besoknya kita ganti ngelindas abang tukang batagor...

Ga bener itu...

Tapi, manusia emang ladangnya dosa, kadang kala kita kilap, walo udah berusaha ga ngulangin lagi, tapi ada kalanya kita kepeleset.

Gitu mah wajar..

Yang ga boleh itu mengulangi dengan di sengaja, kalo ga sengaja mah, taubat lagi lah...

4. Jangan lupa mengganti sesuatu jika kita menghilangkan ato merusakkan barang milik sesama manusia.

Misal elo nabrakin sepeda onthelnya sobat elo ke kereta Argo Bromo, ya elo harus ganti tuh sepeda.

Wajib lah kalo si empunya sepeda minta, itu kan salah elo..

Yang gue heran, gimana cara elo ganti sepeda yang elo tabrakin ke kereta itu.

Masih bisa berdiri ya??

Yah, Wallohualam lah...

5. Ingat kawan, taubat hanya bisa diterima saat kita masih hidup.

Taubat ga diterima saat Yaumul Hisab..

Seperti sbada Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Sallam : “Sesungguhnya Allah akan menerima taubat seorang hambaNya selama belum tercabut nyawanya.” (HR. At-Tirmidzi, hasan)

Selama SK hidup masih kita pegang, taubat insyaAlloh diterima kok, dengan catatan syarat syarat dan tata caranya terpenuhi dengan benar...


Ehemm....

2 postingan terakhir materi gue rada berat..

Tapi gapapa, nawaitu...

Manjada Wajada...

Niat gue baik, bukan bermaksud menggurui, karena gue juga belum pantas, cuma mau sharing aja..

Ga bermaksud menunjukan siapa yang lebih suci..

Tapi mari berlatih untuk menjadi hamba yang ber-Iman...

Gitu maksud gue...

Btw, maaf ya kalo dalam penyapaian gue pake bahasa yang nyante gini, bukan bermaksud ngeremehin materi, gue pengennya sih sharing ini bisa diterima tanpa bermaksud untuk menggurui...


Yo weiss....

Sekian dulu postingannya ya guys...


Bye, Chuiikkkk.......


Wassalamualaikum....


NB: Thanks to Anjali yang udah nge-edit bahasa jawanya ya...

Newer Post Older Post

3 Responses to “Belajar Bertaubat...”

Iman Sulaiman said...

Tulisan khas ente sangat mencerahkan. Terima kasih ustadz atas tausiyahnya (worship)

Rossy Erda said...

host to Mas Iman Sulaiman..

Hadah...
Mas, nanti InsyaALloh saya sampaikan ucapan terima kaishnya ke ustadz saya...
Makasih sudah sempat mampir..
Maaf ganggu pake PM di Plurk...
(worship)
(cozy)

rudis said...

Dongkrak biar cepat naik keatas