Facebook, Penculikan dan Ke-Iman-an

Assalamualaikum...


Uh...

Ga enak hati banget gue.

Ngerasa bersalah..

Gara gara hempong ketinggalan di mobil, jadi ga tau kalo ada SMS ama telpon penting...

Keteledoran membawa bencana... (doh)

Maaf ya, Sun...

Ga tau kalo dihubungi akunya..

Maaf banget..

*maaf sun*


Ehem...

Guys...

Di awal tahun ini lagi marak ama yang namanya penculikan lewat situs purbakala.

Eh maaf, maksud gue situs pertemanan di dunia maya.

Contoh jelas langsung aja ya, kalian pasti tau kalo banyak penculikan yang terjadi via Facebook a.k.a FB.

Yang diculik itu perempuan. Ada yang cukup umur, ada juga yang di bawah umur.

Ada yang 14 taun, ada juga yang 23 taun...

Tapi, gue belum pernah dengar ada penculikan terhadap nenek usia 67 tahun via FB..

Nenek tersebut telah mengenal tersangka semenjak jamannya FS.

Mereka sering berkomen mesra dan alay di kedua jejaring sosial maya tersebut.

Kabarnya, mereka sering videocall juga melalui skype maupun YM...

Mungkin aja cerita karangan gue diatas benar benar terjadi, hanya saja belum terkuak.

Ini ga jauh beda ama maraknya penyebaran HIV/AIDS yang memiliki kurva macam Gunung Es...

Hanya 1/3 yang nampak dan terekspose, sedangkan 2/3 nya undercover.

*pastikan nenek anda bukan FB a holic yang gemar begadang maen farmville ato chit chat sambil komen komenan ampe nulis wall mesra, ingat umur...*


Kenapasih hal itu bisa terjadi?

Kalo kata gue, ada beberapa faktor yang menyebabkan maraknya penculikan via FB.

Ada faktor ekstern dan faktor intern.. -->internnya kedua, karena bakal bahas banyak yang intern

Mari kita kaji bersama bersama Mas Saverus a.k.a Ochy Ganteng ini...


*bertanya tanya kenapa saya jadi Mas Saverus? Karena rambut saya gondrong seperti Saverus Snape di Harry Potter. Mirip banget.. Saya tadi saat mengajar pisika, berpenampilan bak Saverus, tapi kok ga ada yang takut ya? Dengar bisik bisik, emang rambutnya mirip Prof. Snape, tapi mukanya macam Longbottom, tolol abis. Asem tenan...*


1. Faktor Ekstern

Dalam hal ini yang menjadi masalah adalah medianya. Yup, tepat sekali, FB.

Ga cuman FB sih...

Twiter, mySpace, ato apalah itu juga jadi tersangkanya.

Tapi tidak dengan Plurk dan Friendster.

Kedua jejaring sosial itu aman..

Pokoknya ga ada culik menculik deh...

*promosi, gue plurker lho*


Kembai ke topik, fasilitas yang ada di jejaring sosial itu memungkinkan kita untuk mengenal, berkenalan dan memperkenalkan diri di khalayak ramai...

Kita bisa nambah teman, baik itu yang ada hubungannya dengan kita maupun kenalan ama orang dari antah berantah..

Wong Bule bilang, “make a friendship with someone from whoop whoop'.

Kesalahan dari penyedia layanan tersebut pada kurang selektifnya dalam meng-approve member.

Semua orang asal bisa internetan walo ga mahir dan yang pasti bisa baca, bisa memiliki FB.

Tanpa ada persyaratan, semua bisa asal mengisi formulis dengan baik dan benar.

Ga ada penyerahan dokumen sebagai bukti kebenaran identitas.

Seperti ngirim KK ato fotokopi KTP, surat rekomendasi RT RW Kecamatan dan Kelurahan domisili sebelum bisa mendaftar FB.

Alhasil, fake ID sering kita temui I sini, meski ga sebanyak di FS a.k.a Friendster.

Lho, padahal tadi di atas gue bela FS, kok sekarang jatuhin dia? Apa gue murtad??


Foto semi syur pun bisa diupload asal ga ada yang ngelaporin.

Biasanya yang memajang foto syur adalah kaum....

Kaum apa coba?

Kaum tak bermoral..

Iya, gue ga nyebut jenis kelamin, karena baik laki ato cowok ada yang menginsert foto syur..


Pernah ya, gue itu punya FB, tapi ga lama, cuman 2 bulan aktifnya.

Suatu ketika itu ada kawan gue SMP yang nge add..

Terus gue approve lah, eh ga taunya, foto di galerynya tuh gambar artis “pilm jahat” jepang gitu...

Gimana gue ga kalap coba...

Gue suka Naruto, Avatar bahkan Sailormoon *secara muka gue macam taksido bertopeng a.k.a mamoru yang ganteng sangat*, dan susah untuk nolak ama artis “pilm jahat” itu.

Ya tau sendirilah kenapa.

Tapi gue berhasil mengelak, dengan meremovenya.

Eh tunggu deh..

Kok cerita gue ga nyambung ama topik ya?

Hadah....

Ternyata itu cuman CurCol... (doh)-->plurk a holic


Wanita mana yang ga tertarik dengan laki laki umur 25 tahun *sebelum masehi*, single *bisa doble tapi ga suka ganda campuran*, wirausaha sukses plus primary foto bergaya macho sambil buka baju...

Beuh... Mantab banget, Jeng...

*jangan mikir jorok ya*

Terus, laki laki mana yang bisa nolak perempuan umur 20 tahun *pasca kemerdekaan RI*, single, kuliah di Univ Faforit, ngekost, suka jalan jalan dan sedikit centil *ini ditulis* plus foto yang berpose dan berbusana macam Mbak Yeyen... Mana ada laki laki yang bisa nahan ga ngelirik barang sedetik..

*jangan tanya gue siapa itu Mbak Yeyen*


Mustinya pihak FB lebih selektif dalam meng-aprobve member..

Selektif yang bagaimana?

Lha yang gitu itu lah...

Cukup ya bahas eksternnya.

Ga niat juga gue bahas ini..

Pengen cepet cepet ke internnya nih..


2. Faktor Intern

Dengan adanya jejaring sosial semacam FB, kita bisa bertemu lagi dengan teman sepermainan kita sewaktu kecil *ah.. ah.. ah.. -->TTM by ratu*

Silaturahmi kita dengan keluarga pun bisa tetap terjalin dengan media ini.

Urusan bisnispun bisa dimulai dari link itu.

Sungguh suatu terobosan yang sangat memudahkan kita dalam berkomunikasi.

Selain itu, membuat komunitas positif juga bisa dari jejaring tersebut.

Misal komunitas pendukung Ibu Prita, Pendukung Bilqis sampe Pendukung Luna Maya ada di FB.


Nah, bagaimana hal positif tersebut bisa dipelesetkan?

Di dunia ini Alloh menciptakan sesuatu dengan berpasang pasangan.

Hal positip pasti ada efek negatipnya juga.

Pengajian itu bagus dan berpahala, tapi kalo ikut pengajian di aliran sesat kan malah jadi berabe tuh..


Hal itu bisa kita analogikan ke FB.

Hal positip di FB bisa saja ditransformasifungsikan oleh sejumlah orang untuk melakukan hal yang ga baek.

Kalo ini gue bakal fokus ke penculikan dan sejenisnya via FB.


Study Kasus.

Laki laki : Manisku, kamu sayang aku ga?

Perempuan : Ya jelas dong aku sayang kamu, honeyku...

Laki laki : Kalo gitu kamu ke sini dong, aku mau ketempatmu tapi lagi sibuk, jadi kamu dulu yang ke sini. Sebagai bukti keseriusan kamu gitu ama hubungan ini.

Perempuan : Hm... Ya udah deh aku kesana, tapi gimana ijinnya?

Laki laki : Masalah ijin kamu yang tau musti gimana, kalo kamu sayang pasti mau berusaha cari ijin dan kesempatan. Ya sayang..

*gue jijik ama dialog itu*


Apa yang bisa didapat dari sepenggal dialog di atas?

Mungkin seperti itu cara menggaet korban, dengan bujuk rayu yang mengatasnamakan sayang.

Padahal sebenarnya napsu doang tuh isinya.

Eniwey, apa penyebab si cewek bisa larut dalam bujuk rayu si laki laki?

Karena sayang?

Bukan kawan..

Bukan karena sayang...

Tapi karena lemahnya iman dan tingkat kecerdasan yang minim. *maaf, alasan kedua emang ekstrim*


Kali ini yang gue bahas adalah masalah iman.

Kalo iman kita kuat, pasti ga bakal kena jerat busuk gitu lah.

Coba pikir, mau ngapain kita ke sana cuma buat nemuin cowok ga jelas yang kita temuin di dunia maya.

Elo yakin ga dia baik?

Elo yakin dia ga bakal nyelakain diri lo?

Kalo elo punya Iman, mustinya elo bakal berpikir dan merenung dulu, apa baik dan buruknya pergi...

Jadi masalah dan yang salah bukan cuma media, yang ngajak, tapi juga korban yang kurang punya pegangan..


Beberapa hari yang lalu gue ngobrol ama mama.

Dari obrolan itu dapat gue simpulkan kalo Iman lah yang akan menjaga kita.

Iman artinya percaya, percaya dengan sungguh sungguh serta menurut dan mengamalkan apa yang telah Alloh perintahkan.

Dalam Iman tersebut ada Taqwa.

Taqwa, menjalankan perintahNya dan emjauhi laranganNya.

Gue ga bilang kalo orang yang terjerat itu ga beriman.

Tapi gue rasa mereka kilap saat itu, terlalu terlena ama rayuan itu.

Nah, gimana cara supaya ga terjerat hal macam itu?

Kata mama, caranya adalah dengan mempertebal Iman kita.

Mempertebal Iman itu gimana ya??


Hm...

Gue ingat dulu waktu SD, saat ngaji, Ustad pernah ngasil materi tentang mempertebal Iman.

1. Kita ada di dunia ini untuk beribadah pada Alloh. Itu kewajiban kita sebagai umat beriman. Shalat...

Dengan shalat wajib 5 waktu plus shalat sunnah, kita akan semakin dekat dengan Sang Pencipta, dengan begitu secara otomatis keimanan kita akan bertambah. Shalat itu mencegah dari perbuatan keji dan munkar. Betul tidak...

2. Kita hidup di dunia ini itu udah ada tuntunannya. Udah ada rambu rambunya, udah ada tata cara dan aturan mainnya. Di mana kita bisa tau aturan itu?

AlQuran dan Hadist. Jelas banget kan, itu pedoman hidup kita di dunia. Segala caraberibadah, cara menjalani hidup agar tetap di jalanNya ada di situ. Bahkan, larangan larangannya pun telah dijelaskan. Jadi, membaca, memengerti dan menerapkan apa yang telah kita dapat dari AlQuran dan Hadist merupakan cara jitu agar kita terhindar dari perangkap itu.

3. Pandai pandailah mencari teman bergaul. Bukan maksud gue untuk pilih pilih teman, tapi pilah pilah teman. Ada teman sebagai kenalan yang sekedar kenal dan bercerita sekedarnya saja tapi ada juga teman yang kita jadikan kawan sharing, berdiskusi dan sebagai sarana mempertebal Iman. Bisa ya teman untuk mempertebal Iman?

Bisa banget, bro...

Kita bisa berkumpul dengan teman yang memiliki pengetahuan tentang agama.

Dari situ kita bisa bertanya dan berdiskusi tentang agama. Secara ga langsung mereka akan menambah Iman kita, karena Iman bergantung juga pada lingkungan di mana kita bernaung dan bergaul. Berkumpullah dengan orang orang beriman supaya kita bisa belajar.

4. Dzikir...

Seperti shalat, dengan dzikir kita bakal lebih dekat dengan Alloh, nah dengan begitu, kalo kita melenceng pasti takut akan teguran Alloh kan. Dzikir itu bisa jahr (terucap) maupun sirr (dalam hati). Kapan kita harus dzikir?

Gedubrak.. Ya setiap saat sebaiknya kita selalu berdzikir.


Nah itu beberapa cara untuk mempertebal Iman.

Hm..

Mungkin kalian berpikir kalo gue ini sok beriman.

Guys...

Gue juga belajar mempertebal Iman kok.

Gue ga sok suci, gue juga bukan Mr. Right without Sins..

Kita sebagai manusia biasa pasti ga luput dari dosa tapi apa ya kita ga berusaha meminimalisir dosa itu?

Blog ini kan sebagai ajang sharing, diskusi dan belajar, makanya gue publish ini, agar kita sama sama belajar.

Ilmu itu beda ama duit.

Duit dibagiin ya berkurang, tapi ilmu dibagiin semakin bertambah ilmu yang kita punya.


Nah, sekarang saatnya kita merenung..

Apa kita akan terjerumus dalam sisi negatif jejaring sosial itu, ato kita akan memanfaatkan media itu di jalan positip?


Sekian dulu postingan kali ini...

kalo ada salah ato menyinggung kawan sekalian gue minta maaf ya...

Makasih udah berkunjung...


Bye, Chuiikkkk............


Wassalamualaikum...


NB: Thanks to mama, Sun, Ust. Saiful, yang telah memberi materi untuk tulisan diatas.. Semoga ilmu ini dapat mempertebal Iman kita semua. Amin...


Newer Post Older Post

2 Responses to “Facebook, Penculikan dan Ke-Iman-an”

afrianti.blogspot.com said...

Setuju banget...

Rossy Erda said...

host to http://www.blogger.com/profile/03215306156447175513

Sip...
makasih telah sepaham...