Dari Pada Pesta, Mendingan Kita....

Assalamualaikum...

Chuiik.....

Gimana kabar nih hari ini???
Ruarrrr Biasssa kah???
Gut.. Gut.. Gut..

Masih semangat menjalani hari kan...
Mari kobarkan semangat pantang menyerah..
Mari tingkatkan daya kreasi..
Mari ciptakan hal baru yang dapat menggebrak dunia..
**salam pramuka**

Menulis menulis dan akan terus menulis.
*semua kata "menulis" di atas diganti dengan kata "mengetik"*

Gue milih nge-blog sebagai sarana pelampiasan karena, dengan menulis gue bisa sedikit melepaskan pikiran pikiran yang sedikit mengganjal di otak gue..
Gue harus melegakan otak ini..

Gue mau kasih tau nih..
Hari ini Papa gue ulang tahun yang ke....
Hm,,,
Keberapa ya??
Gue ga begitu yakin.
Kalo ga salah sih 54 ato 55 ato masih 53??
Ga tau lah, pokoknya udah tua dan rambutnya udah agak memutih.

Ada cerita lucu kemarin lusa waktu mau kasi papa kado.
Gue ama mama sepakat mau beliin papa tas.
Secara kalo mau beliin papa ban mobil baru kok rasanya gue belum mampu, apalagi berangkatin papa haji, semoga gue bisa...
Mulanya mama mau beliin papa sapi, tapi ternyata papa udah ada rencana buat beli sapi buat idul kurban.

Kemaren sore, gue bisik bisik ama mama tentang rencana pembelian kado.
Cuman bisik bisik aja biar papa ga kedengaran.
"Ngger, nanti kamu cariin papa tas ya di Gramedia, yang gede ama kuat, papamu itu kalo bawa barang suka overload".
Gue jawab, "iya ma, kemarin sih udah semat liat liat gitu"
"Ya udah, langsung aja beli, entar malem kamu beli gih".
"Ok, ma, tapi uangnya mana? uangku ga cukup kalo beli itu"
"Emang harganya berapa to, Ngger??" mama gue tanya.
"Ugh,,, berapa ya? sekitar 400 ribuan gitu deh".
"Lha, mama lagi ga bawa uang segitu, pake uangmu dulu aja, nanti mama ganti, mama belum ambil gaji nih", jawaban yang aneh, masak tanggal 19 belum ambil gaji.
Seperti biasa sebenarnya, kalo duit mama tu langsung ditabung ke bang, ga dipake buat keluaraga.
Pas lagi bingung mau gimana belinya, tiba tiba papa datang.
"Hm,,, nih pake uang papa aja, sekalian adekmu itu kau belikan tas sama sepatu, mama katanya sepatunya juga mau beli, sekalian aja. Eh, Ngger, nanti kadonya papa ga perlu dibungkus ya, ribet kalo mau langsung dipakai".

Hm...
Ga kejutan lagi itu namanya mah...
Dan akhirnya, gue berangkat malam itu buat nyari tas kado papa dengan dibekali duitnya papa juga.
Sebenarnya siapa yang mau ngado dan siapa yang dikado sih??

But, everything ok now...
Papa udah dapat ta, adek ama mama juga udah dapat sepatu plus tas, tinggal gue yang belum dapat Hape baru.

Buat papa, selamat ulang tahun, semoga dengan bertambahnya umur dan berkurangnya jatah, papa bisa kian semangat dan kian khusyuk dalam beribadah.
Semoga cita citanya papa buat haji taun depan terpenuhi.
Dan jangan lupa juga, minggu depan kan mau ke ostrali, Erda titip sepatu ya, Pa...

Hwehehehehehehe....
Ngarep dapat sepatu baru lagi..

Lanjut ke materi yuukkk....

Eh, hari ini mau bahas apaan ya???
Hm...
Ok.

Semalam, gue curhat ama mama tentang keluarga gue, tepatnya kehidupan keluarga gue sekitar 19 samapi 15 taun lalu..
Itu merupakan rentang dimana keluarga gue tu lagi dikondisi yang belum stabil.
Kebayang ga, kalo seorang dokter pada saat itu cuma tinggal di kamar kontrakan.
Kamar seluas 4x5 yang ditinggali oleh 3 orang *papa, mama, gue* dan disekat triplek untuk buat ruang tau dan kamar tidur.
Kamar itu lah rumah gue selama 4 taun sampe gue lulus TK. *iye, gue lulus kok TKnya*
Oh ya, pada saat itu kamar mandi keluarga gue itu ada di belakang rumah.
1 kamar mandi yang digunakan oleh 3 keluarga di komplek kontrakan itu.

Lo mau tau perabot apa yang gue punya waktu itu??
Cuma ada meja, 3 kursi, 4 bantal dan mesin ketik.
Hanya itu yang gue punya.
Meja dan kursi ada di ruang tamu, mesin ketik dan bantal ada di kamar tidur..
Minimalis banget..
Tapi semuanya berfungsi secara maksimal.

Yang sedikit bikin gue sedih itu tentang pola makan kami.
Papa yang notabennya saat itu sedang kuliah S2 kedokteran di UNAIR, pasti tau ama yang namanya gizi kan ya..
Berhubung situasi keluarga masih macam itu, gizi sedikit terbengkalai.
Ya, gizi papa ama mama sedikit terbengkalai, tapi gue enggak.
Betapa sayangnya mereka ama gue, sampai dalam 1 minggu mereka rela 3 hari ga makan dan puasa senin kamis untuk gue.
Dengan mereka ga makan, pengeluaran berkurang, sisa tabungan bertambah.
Nah sisa tabungan itu mereka belikan telur buat gue.
Jadi 1 minggu gue makan telur 3 kali..
Sungguh berkah yang luar biasa..
*tapi tau ga, meski gizi gue yang macam itu waktu kecil, pertumbuhan gue cukup pesat lho, terutama dibagian kaki. percaya ato enggak, ukuran sepatu gue saat ini 48*

But now..
Alhamdulillah sekarang keluarga gue udah berkecukupan dan dapur udah bisa ngepul terus..
Berkecukupan, lagi mau ini duitnya cukup, mau itu duitnya cukup, mau ini ama itu duitnya cukup..
Terus lagi, kalo dapur lagi ga ngepul, ya udah makan di mana kek gitu.
Banyak kok tempat jajan di daerah sini.
Hwahahahah...
Bercanda...

Guys...
Gue ma tanya nih, gimana perasaan lo terhadap suatu acara ato pesta yang super duper glamor??
Perlukah kita melakukannya???
Yuk kita tinjau Surat Al Israa' ayat 18..

"Dan jika Kami hendak membinasakan suatu negeri, maka Kami perintahkan kepada orang-orang yang hidup mewah di negeri itu (supaya mentaati Allah) tetapi mereka melakukan kedurhakaan dalam negeri itu, maka sudah sepantasnya berlaku terhadapnya perkataan (ketentuan Kami), kemudian Kami hancurkan negeri itu sehancur-hancurnya."

Gimana menurut kalian??
Jelas banget kan kalo glamor glamoran itu ga boleh..

Buat apasih ngadain pesta yang besarnya bisa buat beli pabrik kerupuk??
Esensinya apasih??
Maksudnya apa coba??

Biasanya orang yang mengadakan acara gitu punya beberapa alibi menarik..
1. Kan di acaranya ada anak yatim juga.
2. Ya emang gitu, kan kami termasuk berpangkat, jadi malu kalo ga bikin pesta, gimana kata kolega entar..
3. Ini udah kebiasan kami nih, jadi ya biasa aja acara kayak gitu bagi kami.
4. Sekali sekali gapapa dong, kan ada event penting nih.
dan beberapa alasan lain yang ga kalah lucunya...

Bahas yo..

Alasan pertama sungguh konyol menurut gue, emang kalo udah ada anak yatim tu udah dibolehkan berfoya foya gitu. Apa anak yatim tu standar di-approvenya request foya foya kita??
Kalo emang berniat bersedekah ama anak yatim, kenapa ga langsung membaur di tempat anak yatim. Kenapa musti di gedung, di hall ato di rumah??

Alasan kedua, hwahahahaha.... Kalo kalian berpangkat ga berarti sudah halal berpesta kan. Lebih malu pada kolega ato takut ama teguran Alloh?? Kalo orang besar selalu mengadakan pesta, apa ga malah membuat kecemburuan orang sederhana?? Coba dipikir, saat kalian berpesta bersama kolega kolega kaya kalian, berapa banyak keluarga yang belum beruntung sedang berjuang mencari sesuap nasi??

Alasan ketiga, budaya yang salah kok dilanjutkan?? Kita hidupkan untuk berusaha jadi lebih baik. So, grow up,guys...

Alasan keempat, sekali sekali memperkosa orang boleh dong?? Hwahahahaha... Sumpah gue cuma ngasal nih bahasnya, jangan diangap beneran tentang yang satu ini. Ga bermaksud kok. Hehe, ada event penting langsung pesta. Ada yang melahirkan, pesta. Ada yang ulang tahun, pesta, Ada yang sunatan, pesta. Ada yang nikah, pesta. Ada yang bisa jalan, pesta. Ada yang jadian, pesta. Ada yang digigit nyamuk, pesta juga. Lha kok banyak banget eventnya. Pesta terus dong. Gimana coba kalo macam ini??

Eniwey,,
Pernah ngebayangin perasaan orang sekitar kalo kita ngadain pesta di rumah *yang notabennya perumahan gitu* dengan segala kemeriahan gelak tawa serta hiburan??
Apa mereka ikut bahagia??
Ya, mereka juga bahagia melihat tetangganya berpesta gitu.
Tapi apa elo bisa jamin semua tetangganya ngerasain hal yang sama?
Apa semua ga ada yang ngerasa terganggu ama hingar bingar pesta elo itu??
Kalo ada, bagus kawan, lo telah mendzolimi orang lain secara ga langsung.
Pesta tu biasanya diadakan saat weekend kan? *sepengetahuan gue yang baru terjadi sih gitu*
Nah weekend itu waktunya berkumpul ama keluarga, santai, bobok siang, eh malah ada suara gedumbrangan macam itu, belum lagi kalo ada yang sakit dan pingin istirahat.
Kebayang gimana penatnya ga?

Gue pernah punya pengalaman ama yang macam itu.
Suatu ketika tetangga gue ngadain acara gede gitu.
Katanya untuk memperingati hari lahir ke 17 gitu deh.
Sweet seventen gitu ceritanya.
Acaranya diadain di depan rumah yang notabennya di depan rumah gue juga.
Itu hari minggu, hari dimana gue pengen santai dan menjelma jadi kebo.
Kebo ganteng yang ga bau tapi isinya cuma makan ama tidur doang.
Lagi mempersiapkan diri untuk tidur selepas nonton kartun, gue malah dikagetkan ama suara "gedombrengan" dari pesta itu.
Kancut!!
Gue mau istirahat malah mereka nyanyi ga jelas dengan suara macam terompet sangkakala gitu.
A*u bener dah..
Gue putuskan untuk pergi aja daripada keberisikan di rumah.
Pas udah siap mau keluar, eh, kendaraan gue ga bisa keluar karena ada panggung yang lumayan gede di depan pagar rumah gue.
Sial banget dah..
Akhirnya didorong dengan rasa jengkel gue nekat bilang sama yang punya pesta "Oiy, panggungnya digeser dong, motornya ga bisa keluar nih".
Dan apa tanggapan mereka?
Mereka cuma ketawa dan ngajak pesta bareng.
T*i.....
Gue ogah datang ke yang namanya pesta gitu.
Mau siapa juga yang ngadain acara macam itu, gue mah ogah.
Alasannya simpel sih, gue ga suka tempat rame, banyak orang foya foya, boros duit dan gue ga sampe hati kalo ikut acara macam itu sementara masih banyak saudara kita yang susah ngepul dapurnya.

Guys, coba pikir deh, berapa duit yang kalian keluarkan untuk pesta macam itu??
Coba pikir kalo dana yang ga sedikit itu dialokasikan ke hal yang lebih berguna dan berpahala..
Pernah kebayang ga kalo bikin acara seni anak jalanan, terus makan bersama gitu.
Anak jalanannya berkreasi semau mereka tapi tetap terarah, terus ada ramah tamah.
Wuih, bakal mudah diatur deh para tuna wisma itu.*insyaAlloh*
Ato kalo enggak sekarang kan menjelang Idul Kurban, kenapa dananya ga dialokasikan ke situ aja??
Biar amil sama pengurus kurban yang mengurusnya.
Sumbang berapa puluh kambing ama berapa belas sapi gitu kek..
Lebih bermanfaat daripada buat nyewa tratag, biaya undangan, biaya hiburan saat acara, biaya kostum dan biaya biaya ga jelas ainnya..
Bukan begitu kawan??

Yeah, you know lah, tulisan ini bukan untuk mencemooh dan menyudutkan kawan kawan yang gemar ngadain pesta.
Ini sebagai penjelas kalo sebenarnya ada hal yang lebih bermanfaat dari pesta.

Well...
Segini dulu tulisan gue kali ini ya...

Lanjut kapan kapan lagi kita diskusinya..

Oh ya, gue minta maaf kalo ada yang tersinggung, tertohok ato terjungkal sekalian..
Maaf, kawan, gue cuma mau berdiskusi...
Kalo elo ga setuju ato punya pendapat lain, silahkan komen aja..
Nanti kita bahas bersama..

Thanx ya, Chuiiikk........

Wassalamualaikum...

NB:gue ada tebakan nih, BUNGA apa yang bisa nangis, bisa marah, bisa ketawa, kalo makan sukanya pedas dan kalo kentut bau bangke???
Kalo bisa jawab dapa hadiah deh..
Tagih aja gue lewat komen..

Newer Post Older Post

7 Responses to “Dari Pada Pesta, Mendingan Kita....”

aMy_Chaniago said...

You're right..
Seperti kebanyakan anak2 yg notabene "gaul" atau "gaoel".. seperti di Jakarta..Temen2 gw dan lainnya yang suka berpesta pora.. Ngumpul2 di tempat Clubbing, dengan alasan cuma ajang kumpul2 aja..
Padahal entah mereka dapet manfaat dari acara kumpul2 macam itu. Yang cuma "haha hihi" ga'jelas..
Sayang dan sangat disayangkan..
Tapi kita mau apa dan gmana?? Mereka akan tetap bilang.. bahwa itu "hak" dia.. mereka sudah mulai pada berduit, udah bisa nyari duit sndiri.. dan bagi mereka itu "sah2" saja untuk melakukan ke"hedon"an mreka..Ya, karena mereka mmg sedang dg euphoria macam itu..
Hmm...entah mau ngomong apa lagi..
Intinya kita ga'bs berbuat apa2..cuma bisa tau, melihat, dan menonton smua ini..
Mudah2an Allah bisa mengingatkan mereka.. Karena bukan hanya kehedon-an yang ada..Tapi jiwa pergaulan juga menjadi kurang "baik"..pergaulan yang menjadi sdikit "bebas"...
OK..itu dulu komen dari gw..
^^amy

Rossy Erda said...

host to Mbak Amy..

Setuplurk banget..
Nah, mari berdiskusi.
Kalo hak mereka merugikan orang lain, kita boleh menanyakan pada yang melakukan hak itu bukan??
kita bisa aja menegur.
Apa lagi kalo sesama muslim, wajib tuh mengajaknya kembali ke jalan yang lurus.
Bukan begitu, mbak??

aMy_Chaniago said...

Iya..kita berkewajiban untuk mengingatkan dia dan mereka2 itu..
Tapi apa iya mereka mau mendengar kita??..
Secara jika mereka berada di kumpulan orang-orang yg semuanya seperti itu..
Kita akan ga'dianggap apa2..maksudnya perkataan kita..
Yang ada kita dianggap menceramahi atau sok tau..
Hmm..jadi bingung juga..
*karena gw biasanya klo terpojok di antara mereka, gw cuma bs diem*..tanda belum bisa ikut campur..

nb: gw koq malah jd bingung sendiri ya..

Rossy Erda said...

getok kepalanya pake kursi aja tuh biar sadar...
habis gitu pasti mereka mau dengerin kita..
hwehehehehe...
kalo dikondisi macam itu mah mudah atuh..
culik aja 1 dari mereka yang keliatan masih polos.
terus cuci otak pake stimulan stimulan dari pemikiran kita, pemikiran yang baik tentunya..
bereskan.
paling enggak dapat 1 dulu lah..

tama_xv said...

tulisanmu panjang banget...
jago ngarang lo....


capek aku bacanya....^^

Rossy Erda said...

host to tamae...

Hwahahahaha...
Tama...
Ada tama...
Ada orang yang bilang pelangi...
hwehehehe...
enjoy the stuffs aja deh..

燒餅油條Little Pig said...

徵信社,尋人,偵探,偵探社,徵才,私家偵探,徵信,徵信社,徵信公司,抓猴,出軌,背叛,婚姻,劈腿,感情,第三者,婚外情,一夜情,小老婆,外遇,商標,市場調查,公平交易法,抓姦,債務,債務協商,應收帳款,詐欺,監護權,法律諮詢,法律常識,離婚諮詢,錄音,找人,追蹤器,GPS,徵信,徵信公司,尋人,抓姦,外遇,徵信,徵信社,徵信公司,尋人,抓姦,外遇,徵信,徵信社,徵信公司,尋人,抓姦,外遇,徵信,徵信社,徵信公司,尋人,抓姦,外遇,徵信社