Adek Gue yang Jenius

Assalamualaikum..




Kali ini gue mau nulis tentang "kecerdasan" adek gue Si Lukman.
Gue mau dikit berhenti mengulas hidup gue yang kata Fitri serba sial.
Sejenak gue melupakan hidup gue yang rada rada apes namun gue bersyukur karena ga semua orang bisa dengan peristiwa yang gue hadapin dan ga semua orang bisa kayang dengan baik dan benar.

Go on.. -->gue kangen kata kata ini

Gue mau cerita ke"jenius"an adek gue yang terrekam dalam ingatan gue sebulan ini.
(masyaAlloh, barusan gue baru aja liat nyamuk kawin)



Kejadian 1.

Suatu saat ada anak TK (4 taun) bertanya pada seorang Profesor (52 taun) tentang suatu hewan yang aneh.
Si anak bertanya, "Pa, binatang apa coba yang ga bisa belok?".
Dengan kemampuan berpikir profesor sungguh tidak sulit bagi Si Papa buat menjawab pertanyaan sederhana itu.
Dengan penuh keyakinan sang papa menjawab "Babi hutan. Babi hutan itu ga bisa belok, dek. Kalo udah lari itu ga bisa belok, kalo mau belok musti berhenti dulu."
"Hm,,, bukan itu" jawaban papa ternyata bukan yang dimaksud si adek.
Maka papa segera berpikir ulang.
"Itu, banteng, seperti yang main sama batagor. Itu juga ga bisa belok. Dia pasti nubruk si batagornya" Papa mencoba jawab dengan pemikiran keduanya.
"Bukan, yang nubruk batagor tu paling mas Erda *gue*".
Setelah menyadari kesalahannya papa segera meralat, "maksudnya bukan batagor, itu tuh apa sih yang di Inggris?", papa sepertinya lupa kalo batagor, eh maksud gue matador itu adanya di Italia atau Spanyol.
Sungguh kejadian ini benar benar terjadi.
"Papa tu gimana tho, kok ga bisa jawab. Hewan yang ga bisa belok itu ular yang makan besi".
Papa terdiam sesaat *kira kira 5 detik* setelah itu langsung ngakak sejadi jadinya.
Papa merasa dibodohi oleh anak umur 5 taun.
Tanpa Si adek menjelaskan kenapa jawabannya adalah ular, papa udah tau alasannya.
Bagi yang belum tau alasannya, mari kita ulas.
Tau kan cara gerak ular tu gimana.
Dia meliuk liukkan badannya dalam bergera, anggapan bahwa ular punya kaki kecil itu bohong dan itu sama saja memfitnah kaum ular yang tidak berdosa.
Selain itu, taukah kalian cara makan dari ular??
Yup, ular makan dengan langsung menelan mangsanya.
Walo ukuran mangsanya sebesar kuda pun tetep aja bisa dimakan, karena rahang ular itu elastis, mungkin lebih elastis dari kondom.
Nah berhubung tu besi ditelan langsung, jadi perut dan badan ulat itu jadi menyerupai bentuk besi yang ga bisa ditekuk.
Otomatis ular jadi ga bisa belok saat melata..
Logis bukan..
Tingkat kecerdasan anak TK yang melebihi seorang Profesor.
**saksi mata, seorang mahasiswa yang ga jelas juntrungannya**



Kejadian 2.

Sebelum kejadian pertama, si adek udah mulai berulah.
Suatu malam dia tanya ke Mama, "Ma, kok AC nya dipasang di atas tho?? kan susah ngidupinnya".
Mama cuman tersenyum dan ngasiin remote ke adek gue.
Gue tebak adek gue bakal nggunain remote itu buat nyalain AC.
Dugaan gue benar, cuma caranya yang agak aneh..
Dia bukannya langsung mencet remote itu, tapi malah ngambil kursi, lantas dia gerek sampe dibawah AC terus dia panjat dan baru dia pencet remotenya.
Kadang beda jenius ama dudul itu tipis, kawan..
*belakangan dia tau kenapa AC ga ditaruh di bawah atau tempat yang mudah dijangkau. Katanya biar ga dirusak ama tikus, ya, dirumah gue populasi tikus sedang meningkat dengan pesat*



Kejadian 3.

Di dalam keluarga ini orang yang paling didengar dan dituruti ama adek adalah gue, bukan mama maupun papa, tapi gue.
Tanya kenapa??
Ga tau juga, dia ngikut apa yang gue lakukan.
Ini bisa jadi hal bagus maupun malapetaka.
Bagusnya, gue orangnya disiplin dan keras dalam membudayakan perilaku yang baik dan kesopanan.
Gimana cara makan dan gimana cara bisara.
Semua yang gue ajarkan langsung dia terapkan.
Masalah mulaidatang saat gue kasih petua "harus bisa ngelakuin apa apa sendiri kalo mau jadi macam mas ini".
Mungkin dia terlalu termotivasi ama kata kata itu, dan hal itu menjadi petaka.
Suatu saat dia pengen bikin susu..
Dia ambil gelas di rak piring, masih terjangkau.
Masalah datang ketika dia mau ambil sendok yang berada di bagian atas rak tersebut.
Maka dia panjat rak itu.
karena berat rak kurang dari berat badan si Lukman, alhasil rak itu rubuh dan menjatuhi si adek.
Setelah peristiwa itu ada 4 kabar yang gue dengar.
Pertama kabar baiknya, adek gue gapapa dan berhasil mendapatkan sendok lantas melanjutkan misinya buat susu.
Kedua kabar buruknya, puluhan piring pecah!!!
Dan adek gue dengan santainya bilang ke mama kalo dia habis mecahin piring banyak.
Dia bilang juga kalo katanya Mas Erda dia harus bisa apa apa sendiri.
Ketiga berita sangat buruk, gue kena marah ama mama karena udah keterlaluan dalam memotivasi si adek, dan sebagai hukumannya gue disuruh beli piring dan kawan kawannya masing masing 2 lusin di pasar Johar, Semarang.
Keempat berita teramat sangat buruk, saat melaksanakan tugas itu gue 2 kali pingsan di dalam Pasar Johar.. Ya, ini benar terjadi, gue pingsan 2 kali.
Kenapa?? Karena kepanasan, kecapek'andan karena bau di pasar itu yang na'udzubillah, lebih bau dari keringatnya babi betina diperkosa sapi jantan.. Asli bau banget..



Sekian dulu tulisan gue tentang adek gue yang super jenius..
Super dudul..
Super polos..
Dan paket kombo dari ketiganya, jenius, polos dan dudul..

Bye, Chuik.......

Wassalamualaikum..

Newer Post Older Post