Bukan untuk Mencari yang Lebih Baik

Assalamualaikum...

Semarang kaline banjir....
Terus pie ora ngerti lanjutanne....

Hwehehehehehe...
Liriknya cuma tau satu baris doang..
Maaf ya,,

Syukur Alhamdulilla, tadi Semarang ga panas, hujan malahan..
Banyak orang yang bilang kalo Semarang itu kota yang puanas buanget.
Padahal sebenarnya Semarang itu....
Hmmm,,,,
Ya emang panas sih.
Hehehehehehe...

Beberapa hari lalu gue dapat pengalaman asyik waktu nge-net di Kampus Psikologi UNDIP..
Mulanya sih cuman nganterin si Monyet buat ngumpulin proposal ama kwitansi gitu, tapi karena beberapa hal, gue jadi terdampar gini deh.

Sendiri duduk di pojokan gini bikin gue sedikit mati gaya..
Untuk ngilangin rasa jenuh akhirnya ngenet dan nge-blog deh..

Di sini gue mulai menganalisa hiruk pikuk mahasiswa Psikologi di sekitar gue.
Sungguh berbeda aura dan aroma yang gue rasakan saat berada di kampus ini dengan kampus gue.
Di kampus gue yang notabennya kampus teknik, sepanjang dan seluas mata memandang yang kita temui cuma "batangan" dan "batangan" doang..
Ada juga oase di padang gurun, tapi paling betina itu udah punya "anjing" ato kalo enggak mukanya ga memenuhi standar...
Susah kita temuin *lo kira cewek tu batu akik apa?maen temu aja* cewek cantik dan "free to go" di kampus teknik, kalo pun ada itu pasti golongan akhwat garis keras kalo ga golongan lesbian.
Jadi bener bener tandus suasana kampus teknik itu.
Sampe ada pepatah, "50% dari mahasiswa teknik adalah homo, 50% lagi pasangannya"....
Apa nggak parah tuh..
Beda banget ama di kampus psikologi ini..
Lirik kanan lirik kiri yang terlihat tu hamparan bunga yang sedang mekar..
Ada bunga mawar, tulip, melati, anggrek tapi ada juga bunga bangkainya... *yang bunga bangkai diucapkan dengan sinis*
Jangan tanya maksud bunga bangkai itu apa...
At least suasana di kampus ini ga segaring di kampus teknik, apa lagi teknik elektro...
Rasa penat materi dosen yang menyesaki otak terasa sirna saat kita take a break sambil liat liat pemandangan "hijau" ini...
Gue betah dah buat berlama laman di sini..

Eniwey...

Sejalan ama pengalaman gue terdampar di surga Psikologi, pernahkah kalian dengar pepatah kalo "rumput tetangga selalu tampak lebih hijau"???
Pernah kan??
Suatu saat gue berpikir *selagi otak gue masih dapat ijin dari Alloh buat dipake* kalo manusia terutama cowok *termasuk gue* selalu mendambakan dapat pasangan berbody yahud bak bintang telenovela nermuka Dian Sastro..
Sebagian besar seperti itu..
Tapi apa daya, yng gue dapat malah pasangan hasil konjugasi Godzila ama Kingkong yang selingkuh ama Brontosaurus...-->jangan bilang papa ama mama ya, Umi...
Gede segede Gaban..
Kalo elo ga tau gaban, bisa juga disubstitusikan ama Truck Tanki minyak tanah 10.000L.

Kalo dipikir ulang, rugi gue jadi ama dia, secara berteman ama dia lebih menguntungkan dari pada jadian ama dia.
Gue bisa bilang menguntungkan karena, dengan gue sekedar temen ama dia, bisa aja gue gebet temen dia yang "Super Duper Cantik Banget" itu..
*Umi, bukan dia kok*
Kalo kondisinya sekarang kan ga mungkin kalo gue nge-gebet temennya itu..
Nah disitulah masalahnya...
Terbuktikan pepatah "rumput tetangga selalu tampak lebih hijau", at leats gue buktinya..

Mari analisa kasus gue ini..
Apa jadinya kalo gue ninggalin si Umi demi melaksanakan ambisi itu.
Apa kata teman teman gue atas langkah gue ini??
Apa kata teman teman Umi dengan kebejatan gue itu??
Dan masalahnya, apa dia mau ama gue yang notabennya mantan dari sahabatnya??
Hwehehehehe...

Well...
Kita menjalin hubungan kan untuk saling mengenal, menyamakan visi dan misi serta saling mengimbangi.
Bukan untuk mencari persamaan dan kepuasan doang kan, ya walo ga bisa ditampik lagi hal itu emang ada.. *gue ga munafik kok*
Tapi kalo kita utamakan kesamaan dan kepuasan dalam menjalin hubungan, yang ada kita akan terus gonta ganti pasangan buat mencari kesamaan dan kepuasan yang kriterianya selalu berubah dan terus meningkat standarnya seiring pengetahuan kita.
Contoh ya, kalo di Indonesia film film taun 2000-2005 paling banter adegan hotnya pelukan sambil cium pipi gitu, kini *era 2005 keatas* banyak film yang dipenuhi dengan adegan adegan seronok..
Yang paling jijik tu adegannya Dewi Berisik di Film Tali Pocong Perawan, sumpah, gue mual liatnya.
Kenapa bisa terjadi fenomena macam itu??
Karena film barat pun telah mengadopsi hal hal yang semacam itu.
Coba deh liat American Pie.
Itu film paporit gue, jujur gue suka banget dan ngikutin tu film dari AP1 ampe AP Naked Mile.
Tiap sekuelnya mereka lebih "berani" meng-explor bintangnya.
Selain itu banyak pula film barat yang masuk Indonesia dengan penuh adegan panas.*seperti kayang di atas api unggun, panas bukan..*
Emang yang di bioskop adegan "itu"nya dipotong, tapi, guess what, perbandingan orang nonon di bioskop ama hasil download di internet banyak mana??
Kalo dari internet ga ada sensor kan??
Mari analogikan dengan gaya pacaran dan tingkat kepuasan remaja sekarang ini.
Mulanya pegang tangan ama pacar pertama.
Habis liat AP dia mulai berani cium pipi ama pacar ke 2.
Lanjut lagi berani cipokan bibir setelah liat 18 Years Virgin.
Ato bahkan udah berani ML setelah nonton Film KamaSutra...
Bayangkan hal itu..
Gonta ganti pacar demi kepuasan doang...
*yang seperti itu, ato mendekati seperti itu, jangan langsung bilang "lo juga kan??" ya. Karena kita sama kok*

Lanjut lagi..
Kalo pengen "begituan" pasti kita milih partner "begitu"nya dengan yang "berkualitas"kan..
Seperti yang udah gue bilang, semakin hari semakin kita menuntut lebih terhadap pasangan kita.
Baik cowok maupun cewek sama aja..
Kalo ga mau, kita bakal ningggalin orang itu dengan alasan, kita udah ga cocoklah, kita udah bedalah, kamu ga bisa ngertiin aku lah, ato bahkan yang sangat halus adalah dengan alasan, maaf kamu terlalu sempurna buat aku dan aku ga mau nyakitin kamu.
Sungguh alasan yang klise bagi kaum "batangan" maupun "rautan pensil" untuk memutuskan sepihak hubungannya demi mendapat lahan tetangga yang lebih hijau..
*bener ga coy??*

Mari kita rubah paradigma berpikir kita.
Saat kita melirik kebun tetangga yang rumputnya subur, hijau, dan ada sapinya yang bisa menghasilkan banyak susu *hwahahahahaha* pasti kita terbesit pikiran untuk "incip incip" lahan itu bukan..
Walo pun, lahan itu udah dijaga ama anjing..
Tapi sesuai pepatah "selama batu nisan belum tertancap, cinta masih layak diperjuangkan" kita bakal terus maju, toh segalak galaknya anjing tetep patuh ama majikannya.
Jadi begini strateginya, kita jangan nyerang frontal ke "anjing"nya, tapi dengan mendekati dan membuat-nyaman majikannya dengan kita..
Seelah itu masuki pikirannya dengan stimulan stimulan jahat, tanamkan dipikirannya untuk melepas "anjing"nya dengan alasan, sekarang udah ga jaman pelihara anjing, sekarang jamannya pelihara kura kura.
Dengan menamkan hal itu, cepat ato sangat cepat dia akan beralih pada kita.
Karena merebut hati itu mudah, tinggal dibuatnyaman aja kok..
Yang susah itu mempertahankannya.
Lho Lho Lho....
Kok gue malah ngajarin rusak gini ya??
Hwahahaha..
Maaf deh..
:-P

Lanjut lagi ya..
Coba pkirkan bagaimana jika kalian berada di sudut dimana pasangan lo dianggap lebih "bermutu" oleh orang lain dan orang lain itu ingin membalik namakan kepemilikan lo atas pasangan lo itu??
Gamblangnya gini, joba bayangin kalo pasangan lo mau direbut ama orang lain.
Sakit hati kah??
Pengen nonjokin yang ngerebut??
Pengen bakar hidup hidup yang ngelirik??
Ato ekstrimnya paket kombo, elo pengen nonjokin orang itu lantas elo bakar dia dan santap bersama kekasih tercinta selagi hangat??

Untuk menangkal paham "perumputan" itu, kita musti sadar betul yang namanya arti syukur dan tidak serakah.
Seperti kata Demasip, Syukuri apa adanya, hidup adalah anugreah..
Syukuri aja apa yang ada di pasangan kita.
Syukuri kelebihan dan kekurangannya.
Ga ada manusia yang sempurna, guys..

Hindari juga penyesalan karena lo telah mencampakkan seseorang..
Penyesalan selalu datang belakangan dan menyakitkan..
Elo baru tau rasanya memiliki saat elo kehilangan sesuatu tersebut..
Trust me, itu beneran terjadi dan akan selalu terjadi pada kita.

Gimana Juragan, udah kebuka pikirannya??

Gue pengen tulisan ini Tasted On Boys and Girls..
Jadi gue kasih 2 konklusi menurut gue pribadi.

Wahai manusia yang kalo jongkok "nunjuk', jangan pikir kita bisa mendapatkan wanita sebagai pasangan kita sebagai peredam fantasi jorok saja. Wanita itu tinggi derajatnya, dan wanita itu ga sesimpel bahasa pemrograman HTML. Bahasa HTML itu sudah rumit, tapi wanita jauh lebih rumit dari itu. Jangan kalian berbuat nakal dengan wanita baik baik. Jaga nama baik kita sebaga kaum pembawa obor olimpiade ato sebagai makhluk bercula fleksibel.

Wahai manusia yang kemana mana bawa botol minum, janganlah kalian memilih pria sebagai supir, tong sampah, bank pulsa, gigolo ataupun asisten pribadi. Taukah kalian kalo salah satu dari kami adalah pemimpinmu kelak? Sadarkah kalian bahwa kalian wajib hukumnya taat pada Suami yang berpegang teguh pada agama? Wahai wanita, jangan kalian memberi kami celah untuk masuk jika kalian tidak ingin menderita kerugian fisik maupun batin. Pria beraksi saat ada kesempatan. Pria bisa beraksi tanpa niat, hanya spontanitas saat ada kesempatan. Jadi jangan salahkan pria jika "kelewatan" karena kalian lah yang menawarinya..

Sekian duli ya guys, lain kali lanjut lagi...
Hehehehe,,
Gue lagi demen bercinta lewat Note FB ama Blog nih..
Bercinta bukan sembarang bercinta..
Tapi "Bercerita Tentang Cinta Remaja" yang *semoga* bisa berguna bagi kita semua..

Thanx for reading my stuff ya, Chuiikk.....

Bye...

Wassalamualaikum...

NB: Kalo elo berpikir si penulis tu tipe cowok romantis bijaksana nan dewasa, niscaya kalian salah besar kawan. Gue cuma cowok cuek yang ga ngerti tentang cinta tapi berusaha berbagi pengalaman gue tentang cinta karena gue ga bisa berbagi uang ama kalian..

Newer Post Older Post