Kenistaan Divisi HRD

Assalamualaikum...

2:08 AM

Di kamar...
Terbangun dari tidur...
Pusing...
Kebelet pipis...

Nyawa belum kekumpul, nyalain amunisi dan mulai menulis..

Gue baru aja mimpi..
Di mimpi itu, gue kehilangan rambut gue.
Ya dengan kata lain, gue mimpi lagi cukur rambut.
Kaget, lantas kebangun deh..

Kenapa gue kaget??
Karena pencukurnya pake baju bertuliskan "Spirit of Java"..
Ini bener terjadi..

Baju itu,,
Sebenernya bukan bajunya, tapi tulisannya..
Kalian pasti tau kan kota yang dijuluki "The Spirit of Java"..
Kalo ga tau, kalian bisa tanya ke "Om Google".

Bangun dengan keringat membanjiri baju.
Bagaikan habis main film Saving Private Ryan.
Langsung ngadep ke laptop, online dan mulai nulis ini..
Di sela sela nulis postingan ini gue terus berpikir maksud dari mimpi itu.
Apa hanya kebetulan, ato mimpi yang ada sebagai sebiah pertanda..



Oh,,,
Ok..
I got the point..
Gue tau mimpi itu.
Bener dugaan gue.
Gue kehilangan teman di FB.
1 teman yang baru gue kenal.
Nothing special sih ama teman itu.
Tapi kebetulan kalo dia itu berasal dari "The Spirit of Java".
Ini benar terjadi.
Gue cek lagi waktu buka FB dia, eh ternyata musti send request.

Hahahahah...
Ya udah lah..
Mungkin dia ga mau punya teman yang "ganteng" macam gue ini.
(elo yang remove gue ato gue yang remove elo??)

Eniwey...
Tadi ada kejadian "asoy" di kantor gue.
Gue tergabung di sebuah instasi pendidikan yang notabennya merupakan pendidikan semi formal luar sekolah.
Ceritanya, di divisi gue yang berisi staf pengajar melakukan hal gila di kantor.
Saat kondisi sibuk mempersiapkan sebuah seminar motivasi yang dikejar deadline, kami malah asik asikkan nonton film.
Yup,,
Kamis kemarin divisi gue nonton Film Kuch Kuch Hota Hai aja gitu loh..
Bukannya kerja keras kami malah joget macam cacing kepanasan niruin gayanya Sarukh Khan yang lagi ngerayu si cewek di taman..
Salah satu teman gue niruin joget India sambil gelesotan di lantai.
Penuh penjiwaan dan kebinalan.
Joget jijay yang dilengkapi lirikan maut khas India dan goyangan kepala bak artis papan atas Bolywood dia peragakan.
Udah gitu pake buka 2 kancing atas kemejanya buat pamerin bulu dada pula..
Pokoknya bukan gerakan yang baik untuk ditonton anak usia dibawah 15 taun.
Juga ga cocok dinikmati bagi kaum manula.
Takutnya yang anak keciljadi ikutan manjangin bulu dada dengan asumsi hanya dengan populasi bulu dada meimpah serta goyangan saja dia bisa jadi artis ngetop di India sana.
Bagi manula pun ditakutkan mereka bakal ikut ikutan goyang, padahal kita tau bahwa komposisis tulang mereka udah ga compatible buat beraksi macam itu.
Jangankan buat goyang, para manula aja ga bisa kalo kita ajak maraton ato kayang berjamaah..

Lain laki laki, lain pula perempuan.
Para kaum hawa di divisi gue ga kalah eksisnya..
Eh...
Enggak kok..
Mereka enggak joget dan pamerin bulu dada..
Bukan karena mereka malu untuk mengumbar dadanya..
Tapi karena mereka ga punya bulu dada.
Kalo mereka punya, pasti juga bakal goyang dombret pamer bulu.
Komunitas perempuan lebih asyik nangis bombay pas lagi liat dramanya.
Ada yang nangis sendu, ada yang berkaca kaca matanya, ada yang tertunduk haru ada juga yang nangis ampe teriak teriak.
Tapi belakangan setelah dianalisa, yang nagis teriak teriak tadi ternyata bukan karena kebawa suasana haru dramanya, tapi karena gajinya dipotong ama bos.
Wajar lah kalo dia histeris..
Salah dia juga sih..
Gajinya dipotong gara gara keseringan ngutang pas ngambil Aqua di kantor..
(ada ga sih cewek yang suka ngutang gitu??)
Hwahahaha...
Ga ding..
Gue bercanda..
Dia ga ngutang kok..
Dia nangis gitu gara gara kesurupan setannya Sarukh Khan..
Lho??
Emang SK (Sarukh Khan, bukan Sunan Kuning) itu udah mati ya??
Perasaan belum deh..
Kalo gitu dia bukan kesurupan.
Setelah ditelaah lebih jauh ternyata penyebab dia nangis karena jompol kakinya diemut ama temen cowok gue (kesannya gue homo) yang tadi joget sambil pamer bulu..
Ok, gue ngakau, sebenarnya ga ada yang nangis sampe meraung raung gitu.

Tapi beneran deh..
Suasana ruangan divisi HRD tadi macam di India.
Macam liat Live Actionnya artis artis India.

Sebenarnya ini bukan kali pertama kami nonton bareng dan show-off di kantor.
Dulu kami pernah nonton Long Road to Heaven.
Film yang bercerita tentang Bom Bali.
Hasil dari nonton bareng itu adalah jenggot gue nyaris dipangkas karena mereka khawatir gue dikira pelaku bom bunuh diri.
Sungguh pemikiran yang bodoh..
Jangankan Bom, kembang api dan petasan aja gue takut..

Lanjutnya kami pernah juga nonton American Pie Band Camp.
Yup, film tentang persahabatan pemuda anggota band yang dibumbui romantika romantika percintaan serta bercintaan.
Film yang macam ini yang gue suka.
Bukan karena ada seks seks nya, tapi gue suka persahabatannya.
Sayang,mereka kapok nonton bareng film macam itu ama gue.
Masalahnya, di tengah tengah film, pas ada adegan sepadang muda mudi bermesraan di tepi danau, gue jadi kebawa suasana.
Tanpa bisa dikendalikan lagi, gue mulai ngelus ngelus tangan temen gue.
But, ini cuma buat bercandaan doang kok..
Gue ga horny kok..
Ok, iya sih gue horny juga, tapi masih bisa ditahan kok.
Oh ya, satu informasi, yang gue gerayangi tu cowok alias laki laki.
Jadi kan gapapa buat digerayangin.
Kan gapapa kalo bersentuhan ama laki laki.
Lain halnya kalo yang gue pegang itu, cewek..
Nah itu baru masalah besar.
Tapi kenapa malah gara gara ngelus elus cowok, gue malah dianggap aneh ya??
Pemikiran mereka itu yang aneh...

(to Heru, ntar malem kita jadi kumpul di BurJo ga?? Kangen nih. Luph U...)
(to Egy, maaf ya)
(to Umi, lo ga usah banyak komentar deh, Nyet)-->ngomong dengan penuh kasih sayang
(to Raia, ternyata elo cewek ya?? Maaf deh selama ini gue salah terka)
(to Mang Dadang, batagornya seporsi dong, dibungkus, ga pedes ya)

Hwehehehehe...
Walo anggota pekerja rodhi dan romusha di divisi gue itu macam kuli yang keracunan sate panda, tapi kalo pas lagi serius kami bisa total ama kerjaan.
Nah, masalahnya kami tu jarang banget serius.
Jadi beginilah kami..
Tiap harinya diisi bikin laporan, input data, bikin soal dan jawaban, ngemil berjamaah, foto foto, online, ngemil berjamaah babak 2, diskusi kerjaan, makan siang, ngerumpi, nonton film, ngemil berjamaah babak 3, ngerjain job, beres beres kubikel dan kembali ke habitat masing masing.

Tapi instansi gue ini termasuk yang ternama lho..
Anak didiknya aja dari sekolah favorit..

Segini dulu cerita gue tentang kondisi kantor gue..
Lain kali kita sambung lagi, itupun kalo elo masih mau nongkrong di blog gue ini..

Eh, sebelum pisah, gue mau tanya nih..
Ada yang pake IM3 ga??
Kalo telpon suaranya sering ilang ga sih??
Terus kalo SMS pending ga??
Pengalaman gue yang mencoba pake IM3 sih gitu, kalo telpon tu bikin muntab deh..
Telpon paling 10-15 menit, itupun ilang ilang suaranya..
Tapi kalo beruntung bisa ampe 1 jam sih..
Yah, 1 jam dengan tarif yang mahal, semahal beli Toyota Fortuner atau beli Pabrik Batagor.
Ini cuman gue yang ngerasaain ato semuanya juga gitu??
Eniwey...
Akhirnya gue ga keseringan pake IM3 lagi..
Sekarang gue pakai...
Yup, sekarang gue ga pake HaPe...

Hm,,,
Tanya lagi dong..
Bahasa Inggrisnya HaPe apaan sih???
Kalo tau langsung komen di sini aja ya..

Thanx udah mantengin (bukan 'metengin') blog gue ini ya..

Bye, Chuikk......

Wassalamualaikum...

Newer Post Older Post

4 Responses to “Kenistaan Divisi HRD”

vie_three said...

aq ini tadi bacanya di facebook dan ternyata ada juga di blog..... hahahaha aq jarang kesini niy..... lucu juga, gaya bahasamu bikin aq mesem2 sendiri...... hahahaha

aya said...

he..he..
aneh2 aja nich...
but tetep lucu nu

Rossy Erda said...

vit...

Menurutmu apa aku masih bisa tertawa ama temen temen yang baca...
kok kayaknya setelah lama ga nge-blog gaya bahasaku ama joke jokenya ilang...
kasih saran dong..
kritik juga boleh..

Rossy Erda said...

aya..

wah kalo ga aneh aku ga laku dong...
kan ceritanya aku sebagai penghibur teman teman sekalian...