Kidal Bukan Kelainan

Kecenderungan Otak Mengikuti Penggunaan Tangan

Jadi ceritanya siang ini gue dan nyonyah mau makan siang soto di daerah Anjasmoro. Pas nunggu si nyonyah siap siap, iseng gue buka Longue di Kaskus. Nah, di situ ada artikel tentang orang kidal, penasaran gimana tanggapan orang tentang orang kidal (tentang gue juga), akhirnya gue baca. Dari situ ga cukup satu artikel doang, akhirnya gue gugling lagi artikel sejenis. Betapa terkejutnya ketika di salah satu website tanya jawab ada seorang pemuka agama yang mengatakan bahwa "Kidal Itu Kelainan".

Kidal Itu Kelainan

Kalo gue pribadi, anggap orang kidal itu sama seperti orang yang ga kidal. Orang kidal sama sama butuh makan, sama sama butuh oksigen sama sama kalo kentut baunya bisa menggemparkan populasi dan ekosistem di dalam busway, cuman bedanya, orang kidal lebih dominan dengan anggota tubuh bagian kirinya.

Anggapan bahwa orang kidal itu kelainan gue rasa kurang tepat, kalo misal itu sebuah kelainan, apa penyebabnya, apa dampak negatifnya, apa solusinya serta kenapa banyak orang kidal yang mampu bertahan dari seleksi alam bahkan bisa mencapai kesuksesan.
(baca, gugling dan nulis, si nyonyah pun belum beres, perempuan kalo ganti kulit emang lama ya)

Di sini (di Indonesia) yang gue tau, populasi orang kidal itu sedikit. Ga cuman di Indonesia sih, ada artikel yang menyebutkan di dunia ini hanya ada 10% populasi orang kidal. Sejauh ini, dari kecil sampe sekarang sudah melakukan persiapan menjadi bapak, gue kenal empat orang yang kidal. Mas Anton temen SD, Elfira temen SMP, si Lia temen kuliah, sama si Reza tetangga gue.   Well, wajar aja kalo orang kidal dianggap "ga biasa" (sama yang ga kidal). Limited Edition euy..

Gue baca di wikipedia ada teori kenapa populasi orang kidal itu sedikit. Jadi ceritanya kalo orang perang jaman dulu itu kan masih pake pedang, dan sejolinya pedang apa lagi kalo bukan perisai. Nah, orang kidal kan pegang pedangnya pake tangan kiri, perisainya pake tangan kanan, jadi gampang dibunuh deh. Lho kok bisa gitu? Ya masuk akal juga sih, secara jantung kita ada di kiri, jadi bagian dada kiri orang kidal lebih rentan dan minim perlindungan, kan dia pegang perisainya di tangan kanan. Masalahnya adalah, ngapain ngincernya musti jantung? kan keras tuh, terlindung sama rusuk, terus lagi kalo pake pedang kan potong mana aja bisa mati kehabisan darah musuhnya. Kalo dari teori itu, bisa disimpulkan kalo kidal itu diturunkan, pergara genetik gitu.

Kidal Jangan Dipaksa
Masih di internet, gue sempat baca kalo orang kidal itu bisa (dipaksa) berubah jadi ga kidal, yaitu dengan memaksanya beraktifitas pake tangan kanan. Kalo menurut Fabiola Priscilla Setiawan, M.Psi. (psikolog anak dan remaja) memaksa seseorang dari kidal menjadi ga kidal itu berdampak buruk bagi si kidal itu, baik secara fisik, psikologis maupun secara prestasi. Contohnya gini, kita disuruh nulis pake kanan itu ibarat kita kebelet boker tapi malah disuruh makan, kan ga enak banget jadinya. Dari hal simpel itu aja udah bisa kita ambil hasilnya, kita yang ga bisa dan ga biasa nulis pake tangan kanan musti berusaha pake kanan, beban fisik dan mental kan jadinya. Pas kita makan kondisi kebelet boker kan yang ada di pikiran kita bukan makanan, tapi lubang kloset di kamar mandi. Pas duduk di meja makan hawanya udah pengen jongkok aja di kamar mandi. (ya, wc rumah gue masih pake wc jongkok, dan gue nyaman pake itu, kalo pake wc duduk malah susah keluar) --> lost focus

Gue ada cerita..
Ada seorang anak (kidal pastinya) yang ga mau masuk sekolah karena dia takut sama gurunya. Kenapa takut? Karena gurunya nggigit? Nampar? Nabok pake penggaris kayu? Ato apa? Bukan, gurunya ga sesadis ibu tiri dari gua hantu kok. Si guru suatu ketika bilang kalo nulis pake tangan kiri itu kayak cara nulisnya setan. Nah, si guru tadi meminta (dengan memaksa dan menakut-nakuti) si anak buat nulis pake kanan, karena Tuhan ga suka pake tangan kiri. Namanya bocah, takut lah kalo ga disukai Tuhan dan dimarahi guru. Akhirnya si bocah itu ga mau masuk sekolah besoknya. Dia ga masuk bukan serta merta karena takut kena marah, dia ga masuk karena mau belajar nulis pake tangan kanan. Dia ga begitu takut gurunya marah, dia lebih takut kalo Tuhan ga suka sama dia. Sejak saat itu dia mulai belajar dan memaksa diri nulis pake tangan kanan. Kala itu masih nulis aja, aktifitas lain tetap pake kiri, seperti makan, main bulu tangkis, ngupil dan sebagainya. Beberapa tahun kemudian, saat si bocah sudah remaja, ada peristiwa dia makan di warung sekolah. Oh ya, sekali lagi gue bilang, "di warung sekolah", bukan kantin sekolah mewah kayak di sinetron itu lho ya. Dia makan pake tangan kiri. Tak dinyana tak di duga, tak ada petir tak ada hujan, tak ada diskon tak ada cuci gudang, temannya tanya "lho kamu makan pake tangan kiri? terus kalo cebok pake tangan apa?". Hwasem. Kurang ajar itu orang, pengen gue lempar soto panas jadinya. Seenaknya ngomong cebok pas gue lagi makan.. Uppss.. Bukan, bukan gue ding yang ditanyain, tapi si bocah yang udah jadi remaja di cerita ini. Tapi pertanyaan itu ga berujung dengan jawaban, hanya tawa yang menggelegar dari kawan itu. Dengan sangat terpaksa si remaja ikut tertawa. mulut tertawa, muka senyum tapi hati teriris pedih. Udah ah ceritanya, bikin senep kalo ingat ingat lagi, padahal masih banyak lho cerita serupa.

Dari cerita di atas bisa disimpulkan bahwa di sini, di Indonesia yang menjunjung tinggi Bhineka Tunggal Ika, orang kidal masih dianggap sebelah mata, masih dianggap beda, masih dianggap lucu dan layak buat diperbincangkan. Well, ga bisa dipungkiri juga ada sisi baiknya, secara gue jadi terkenal, jadi banyak yang pengen tau tentang gue, walopun mentok mentok mereka pengen tau gue cebok pake tangan apa.

Sekarang ini, gue bisa nulis pake kanan, walopun tulisannya ga jauh beda sama sandi rumput, gue makan pake tangan kanan kecuali pake sumpit dan ngupil pake tangan kanan. Sungguh suatu kemajuan dengan pengorbanan yang telah gue lakukan.

Terus, kenapa bisa ada orang kidal?
Menurut artikel (yang lagi lagi dari internet) kidal itu bisa Nature (alami) ataupun Nurture (pola asuh)
Yang alamiah disebabkan karena banyak hal..
- variasi rangsangan hormon testosteron pada janin yang mendorong fungsi biologis otak lebih dominan pada otak kanan sehingga bagian aktif tubuhnyamenjadi sebelah kiri.
- karena keturunan genetis menurut prof. Clare Porac
- atau keseringan di-USG (menurut para pakar peneliti otak dari swedia)
- atau karena malfunction tubuh sebelah kanan. (cacat alamiah)
Sementara penyebab yang tergolong Nurture sangat banyak..
- melihat dari orang dewasa.
- memang dilatih
- sengaja diajarkan
- budaya sekitar
- keinginan sendiri
dan lain lain

Ada artikel yang bilang kalo orang kidal itu lebih beberapa persen lebih berpeluang untuk jadi jenius, atau paling enggak lebih tangkas dari yang ga kidal. Untuk perkara ini mungkin ada penjelasannya. Orang kidal itu kuat di bagian kiri, dan dari pelajaran biologi kita tau kalo organ kiri dikendalikan oleh otak kanan. Nah otak kanan itu kan tempatnya kreativitas, imajinasi, emosi dan kawan kawannya. Emang sih, kemampuan matematika, logika dan sejenisnya itu dari otak kiri, tapi kalo kata gue, untuk melakukan sesuatu kita butuh ide , ide lahir dari kreativitas, nah setelah ide itu lahir baru otak kiri bekerja. Oh ya, orang kidal dominan otak kanan bukan berarti ga pake otak kiri lho ya. Nah, ketika si kidal sedang buntu atau kebentur masalah dalam kreasinya, dia bakal berpikir (secara kreatif) untuk mencari solusinya. Mungkin itu bisa jadi gambaran kenapa orang kidal berpeluang lebih besar untuk jadi jenius. Tapi eh tetapi, kalo orang kidal pemalas mah tetep aja ga bakal jadi apa apa. Sebenernya entah kita kidal atau enggak, asal kreatif, tekun, mau belajar, rajin dan berdoa pada Tuhan, kesuksesan ga bakal mampu menghindar dari kita.

Menurut si nyonyah, kidal itu bukan perkara kelainan atau bukan, hanya saja kita sekarang hidup di "dunia timur" yang memiliki norma dan etika melakukan sesuatu baiknya dengan tangan kanan. Di sini dibilang ga sopan kalo misal ngambil atau memberikan sesuatu dengan tangan kiri. Kidal itu kayak orang pesek atau udel bodong, kalo ga di-bully yang dipandang aneh, tapi itu bukan kelainan melainkan anugrah sejak kita dilahirkan. So, kita ga perlu merubah secara ekstrim anugrah itu. Tapi, untuk suatu hal memang seharusnya memang menggunakan tangan kanan, makan contohnya. Karena dalam ajaran agama memang sudah disebutkan kalau makan itu menggunakan tangan kanan, untuk hal satu ini gue setuju dan memang memaksa serta membiasakan diri untuk menggunakan tangan kanan. (kecuali pake sumpit lho ya, susah, tapi masih berusaha kok)

Buat temen temen kidal seperjuangan, kita diberi anugrah oleh Tuhan dengan kemampuan yang luar biasa, maka jangan minder, jangan merasa malu karena berbeda, tapi jangan juga menyombongkan diri dengan kelebihan kita ini. Kita unik, kita berpotensi menjadi hebat, tapi apa jadinya kalau kita malas malasan. Ibarat rokok yang ga akan nyala kalo kita ga punya korek. Jangan cuma nunggu petir buat nyalainnya, tapi.. Eh, kenapa jadi promo rokok gini? Merokok kan ga bagus. Kalo kata nyonyah (lagi) ngerokok itu ga keren, narkoba itu ga keren, yang keren itu elo setia sama pasangan lo. Eini kenapa jadi lost focus mulu sih??

Oh ya, satu lagi, buat temen temen kidal seperjuangan, tau ga kapan hari kidal internasional itu? Kalo ga tau buru gugling sana.

Sekian dan terimakasih, gue pamit mau istirahat, mules liatin notepad buat ngetik postingan..
Sayonara..

bonus foto -->

My Left Handed Guitar
NB:
1. Buat yang tanya tadi rasa soto makan siangnya gimana, rasanya enak, coba deh makan soto di anjasmoro, semarang, jawa tengah, indonesia.
2. Gue kalo cebok pake tangan kiri atau kanan? Rahasia. Yang penting pas cebok pake tangan sendiri, bukan tangan orang lain.

sumber:
http://beritaterhangat2013.blogspot.com/2013/12/informasi-30-fakta-unik-orang-kidal.html
http://putar.net/bagaimana-islam-memandang-orang-kidal.html
http://www.kaskus.co.id/post/51fbc4b63c118e8d0300000b
http://www.konsultasisyariah.com/kebiasaan-kidal/

Newer Post Older Post

2 Responses to “Kidal Bukan Kelainan ”

dedara san said...

Gw sebener nya orang normal.. tpi skrang jadi kidal crita nya gni
Pas gue kelAs 2 sd tulisan gw jelek bgt trus ada tmen gw namanya angling. Dia tuh kidal trus tulisan nya cakep bener... ehh mulai dari situ gw jdi terobsesi jadi kidal..mulai dari situ gue blajar nulis pkek kiri, main bola, main bulu tangkis smua pakek kiri dan akhir nya terbiasa deh... stalah brtahun2 kyak gtu gw mlah jadi kidal, nah pas gw klas satu SMK gue bca bca di gugel ktanya orng kidal tuh kreatif, imajinasi tinggi.. gue baru sadar trnyata slama ini gue emg kreatip dan imajinasi tinggi.. gue hobi mnggambar. Trus gw buat komik, nyiptain lagu, buat karya seni dll.. udah deh pkok nya gw seneng jadi kidal

Ahiz said...

Gue malahan pengen jadi kidal, sakarang sih nulis, main gitar, mukul voli, atau badminton pake tangan kiri, soal makan di marahin klu pake kiri😁