Itu Pengemis atau Penyalur Bantuan?

Siang hari, minggu lalu, di rumah, seorang bapak bapak pakaian rapi batik bawa map datang (selanjutnya kita sebut "BB" bapak batik). Gue, remaja dewasa ganteng yang selanjutnya kita sebut "SG" si ganteng.
BB           : Permisi pak, kami dari blablabla mau mengajukan proposal sumbangan untuk korban                      banjir di daerah P. (kata dia sambil nyodorin map proposal)
SG          : Oh iya. (gue baca proposalnya)
BB           :  Kami sudah keliling mengumpulkan dana sumbangan pak, ini untuk dana                                            kemanusiaan.
SG          : Iya, iya. Nanti di salurkannya dalam bentuk apa ya pak? (masih kondisi baca)
BB           : Nanti kami salurkan dananya langsung ke korban bencana pak. Tadi kami sudah dari                       gang belakang.
SG          : (setelah baca) Sudah menemui Pak RT, pak?
Ada yang aneh dari proposalnya, selain ga berbadan hukum, juga ga ada kop surat sama stempel resminya, gue udah skeptis dan naruh curiga.
BB           : Sudah pak, tadi Pak RT sudah kasih ijin dan disuruh langsung ke rumah rumah warga,                     jadinya saya langsung keliling. Itu di halaman belakang ada daftar warga yang sudah                   ngasih sumbangan.
SG          : Iya.
Gue buka halaman belakang dan nemu keanehan lagi, namanya asing dan beberapa ga gue kenal. Selain itu, tulisannya jelek dan satu dengan lainnya setipe. Apa ini beneran warga sini ya? kok gue sangsi gitu.
SG          : Tadi ke rumah Pak RT ya pak? Rumahnya yang mana?
BB           : Itu tadi pak di gang belakang, sudah ketemu dan dapat ijin. (sambil nunjik arah selatan)
SG          : He? serius? (gue agak nyinyir)
BB           : Lha ya serius tho pak, masak buat dana kemanusiaan saya bohong. (dia agak emosi)
SG          : Lha, setau saya, rumah pak RT itu di sana (gue nunjuk arah timur)
BB           : Ya ga tau pak, tadi saya sudah ke Pak RT dan dikasih ijin kok. (makin muntab ini si dia)
Aneh deh, gue udah lama tinggal di sini, dan gue yakin banget kalo Pak RT itu Mas Yono yang tinggalnya di sisi sebelah timur. Lha ini orang ketemu RT mana? Apa dia datang dari masa lalu pake mesin waktu dan minta ijin sama Pak RT periode lalu ya? Ngaco nih ni orang.
SG          : Bapak ke Pak RT yang beneran dulu, habis itu silahkan balik ke sini lagi.
BB           : (nada marah) Bapak ini gimana tho? Wong saya sudah ke Pak RT masak disuruh ke sana                lagi? Kalo ga ikhlas buat ngasih sumbangan ya udah bilang aja ga mau ngasih, ga usah                              suruh saya bolak balik.
SG          : Lho kalo bapak memang sudah ada ijin dari Pak RT ya saya mau kasih, lha ini bapak aja                   belum ke Pak RT. Kan di sini ada aturannya pak, ga bisa seenaknya datangin warga buat      minta sumbangan.
BB           : Yo wis kalo bapak ga mau kasih, masih banyak dermawan yang mau kok. Bapak itu ga                     punya rasa kemanusiaan, buat menolong aja ribet.
Lha ini kenapa gue kena semprot? Pake bilang ga punya rasa kemanusiaan lah.
BB           : Bapak jangan kira saya nipu ya? Saya tau agama pak, saya ga bakal mempermainkan                       sumbangan bencana gini.
SG          : Lho, saya ndak bilang bapak nipu, saya cuman tanya, sudah ke Pak RT belum, ternyata                                   bapak belum ke sana tho, mungkin bapak ke sekertaris RT, bukan ke Pak RTnya, kalo                     sudah ke Pak RT nanti dikasih semacam surat kuasa buat minta sumbangan.
BB           : Halah yo ngene iki sing blablablablabla.. (dia emosi dan ngomong pake bahawa jawa)
BB           : Ingat karma ya pak, Tuhan tidak tidur! (ngancem sambil ngeloyor pergi)
Gue hanya senyum dan masuk rumah.

Dari peristiwa itu bukannya gue ga berperikemanusiaan, gue cuman tanya dia udah ke Pak RT belum, eh malah dia nyolot dan bawa bawa kemanusiaan lah, agama lah.
Memang sih sedari baca proposalnya gue udah naruh curiga, pasti ada yang ga beres, ada beberapa hal janggal seperti yang udah gue jelasin di atas.
Aneh ya, kenapa kalo memang dia niat nyari sumbangan kok ga pake birokrasi yang bener, kan udah ada aturannya. Kalo birokrasinya ga bener ya gini deh jadinya, dikira penipu. Padahal kalo udah ada ijin malah enak dan gampang lho, dia ga perlu datang ke rumah rumah, tinggal minta tolong Pak RT ngumpulin warganya, terus dia menjelaskan maksud kedatangannya. Semua jadi lancar kan, toh dia bakal nyampaiin itu di hadapan warga langsung dan di depan perangkat RT juga.

Memang sih, kalo kondisi terjepit, birokrasi bisa sejenak diabaikan. Gue juga tau bencana itu kondisi darurat yang ga bisa menunggu. Kita harus bertindak secepat mungkin. Masalahnya, belakangan ini banyak yang meminta sumbangan atas nama bencana, tapi hasil sumbangannya lari entah ke mana. Itu lah yang membuat gue waspada terhadap peminta sumbangan. Gue ga bilang kalo peminta sumbangan itu penipu, cuman gue rasa ada yang ga beres dari dia.

Bukannya gue ber-negatif thinking, cuman gue mau tau kejelasannya. Mungkin orang bakal bilang, kalo mau ngasih ya udah ngasih aja, yang penting niatnya membantu dengan ikhlas, perkara penyalurannya bener atau enggak, itu urusan si penyalurnya, kan niat baik udah dicatat sebagai pahala. Emang sih teorinya seperti itu, tapi kan kita manusia biasa, misal kita tau sumbangan yang kita kasih secara ikhlas ternyata ga disalurkan dengan semestinya, pasti kita bakal "nggerundel" juga di belakang, dan kalo udah gitu malah jatuhnya ga baik, ke depannya kita bakal ber-negatif thinking ria sama orang orang yang minta sumbangan.

Selain yang datang ke rumah tanpa keterangan dan ijin jelas, dan datang pasang muka melas, gue juga kurang suka dan waspada sama yang minta sumbangan di jalan jalan bawa kotak kardus. Mereka datang keroyokan di lampu merah, ga takut mati ketabrak dan dengan ga jelasnya nyamperin pengendara yang berhenti di lampu merah. Selain minta langsung ada juga yang pake ngamen. Ngamen kemanusiaan gitu judulnya. Iya, gue tau niat (sebagian dari) mereka baik, tapi caranya yang kurang tepat, ga efektif dan kesannya terlalu sporadis tanpa kejelasan. Dan ironisnya, yang ngelakuin itu bukan hanya dari lembaga lembaga "abu abu", melainkan juga ada dari mahasiswa. Ini agak aneh kalo kata gue (nyonyah juga bilang aneh), kalo kata gue, misal dari mahasiswa kampus gitu lha mbokya bikin posko aja dan perwakilan dari BEM yang meng-handle itu. Kan kelihatan rapi dan tersistim jadinya.

Oh ya, gue ada pengalaman aneh juga, pernah suatu kali lagi makan di warung gitu, disamperin sama sekumpulan orang yang mengatasnamakan lembaga penyalur bantuan. Ayo lah, kami di situ pengen menikmati makanan, kalo mereka nyari sumbangan dengan cara itu, kesannya malah kayak pengamen. Ga jauh beda, minta minta di tempat umum.

Selain cara di atas, ada lagi cara yang keren, dengan memanfaatkan teknologi. Ya, sekarang ini udah umum banget menggalang bantuan via broadcast message. Tulis kalimat terus disebar ke seluruh kontaknya. Cukup efektif kalo misal dilakukan dengan benar, dilakukan dengan prosedur dan mencantumkan kejelasan serta landasan yang benar. Tapi kadang hal ini juga bisa bikin gue jengah. Broadcastnya ga tau aturan, nyebar berkali kali dengan isi yang sama, terus juga misalkan kita ga kasih atau sudah kasih tapi lewat lembaga lain, ada yang sampe ngejar dan nge-PM bilang "ga mau bantu nih buat kemanusiaan?". Sesuasu (maaf) sekali kalo kata gue. Udah nge-flood, pake bilang gitu pula. Keterlaluan dan ga jauh beda sama pengemis.

Terus gimana dong sikap kita kalo ada bencana? Apa kita musti bantu? Bantunya gimana dong?
Well, itu termasuk pertanyaan retoris, ya jelas kita musti bantu, nah yang jadi pembahasan adalah, dengan apa dan gimana kita bantunya?

Di kondisi ini, yang membantu bukan hanya orang yang berfinansial kuat aja, setiap orang seyogyanya ikut membantu, meringankan beban saudaranya. Membantu bukan berarti harus dengan uang atau barang kok, bisa dengan tenaga, pikiran dan juga doa. Yang terpenting di sini, kita memberi itu untuk membantu, bukan sebagai pencitraan belaka, dan dalam memberi untuk membantu itu kuncinya ikhlas.
Ada yang bilang "lebih simpel bantu uang, daripada kita ribet ngasih barang".

Kalo gitu ceritanya, lebih baik jangan membantu dulu, secara ada perkataan gini "kita bisa membantu seseorang tapi jangan sampai membuat kita jadi terbebani". Kalo misal kita merasa kerepotan ya bantu dengan hal yang simpel. Dalam hal ini uang jadi solusi bantuan yang praktis. Tapi, alangkah baiknya kalo ngasih sesuatu yang benar benar mereka butuhkan. Sebagai contoh, misal bencana banjir, daripada uang, ya mending kita kasih barang, karena pada situasi seperti itu, uang bukan sesuatu yang urgent, mereka lebih butuh kebutuhan harian, seperti makanana, pakaian, tempat tinggal sementara, selimut serta alas tidur, obat obatan bahkan pembalut dan susu bayi.

Coba bayangin misal kita kasih sumbangan berupa uang, lha buat apa coba? Masak yo nanti bakal ada yang jualan di sana? Kok tragis banget pas ada saudaranya kesusahan malah memnafaatkan peluang buat bisnis di situ. Kejam kalo kata gue.

Satu hal dari gue, membantu dan meringankan beban itu bukan hanya ketika ada bencana. Ayo coba lebih peka lagi dengan keadaan di sekitar kita, apa masih ada tetangga kita yang kesusahan hidupnya? Apa kita tau ada panti asuhan yang terancam tutup karena ga bisa memenuhi biaya kebutuhan pokok adek adek kita di sana? Bagi kawan kawan yang seorang guru, ayo lebih dekat dengan murid kita, apa ada yang masih merasa terbebani oleh biaya sekolah dan buku pelajaran? Mari bersama saling meringankan beban. Kita ga bisa hidup sendirian di dunia ini, sekarang kita menolong, suatu saat kita juga butuh pertolongan dari mereka.

Untuk membantu, itu kembali ke niat masing masing. Kalau kita merasa bimbang dan kurang percaya pada lembaga tertentu, ya pilihlah yang sudah benar benar kita percaya. Tuhan ga menghitung apa yang kita berikan maupun siapa penyalurnya, tapi seberapa ikhlas niat kita untuk meringankan beban saudara kita yang sedang diuji.


Ok, sudah dulu nulisnya, mari kembali memantau pencitraan arah angin dan curah hujan untuk daerah Pati dan sekitarnya. Ini juga termasuk membantu lho.. (masih menjadi relawan)

Newer Post Older Post

3 Responses to “Itu Pengemis atau Penyalur Bantuan?”

sept sepptt said...

Ada beberapa kalimat yg gue ngga setuju.. salah satunya adalah ketika anda bilang sudah ngebroadcast, pake PM segala... duh maaf ya, seringkali broadcast yang berisi pesan panjang itu terbengkalai dan tidak terbaca sehingga tidak tersampaikan apa maksud dan tujuan si pengirim untuk mengajak kebaikan... dan tujuan dari PM adalah supaya si penerima mau membaca dan ikut berpartisipasi.. jadi maaf kalau seandainya saya kurang setuju dengan argumen Anda.. argumen Anda terkesan negatif di mata saya.. kalau memang tidak berkenan menurut saya bisa delcon atau blokir supaya kelak tidak ada broadcast message yang datang (kembali) dan mengganggu si penerima lagi. Terimakasih

menek_deui said...

host to septsepptt : broadcast itu hal yang wajar, tapi flooding dan buzzing yang ga pantas (apalagi mengatasnamakan bantuan sosial). sama halnya orang memberikan info, bukan berarti yang diberi info melakukan sesuai dengan yang dijelaskan tho? dan juga bukan cuma satu orang yang bisa broadcast, banyak yang meelakukan hal serupa. baik itu broadcast lelucon maupun kegiatan galang dana. seperti yang gue tulis, itu bermanfaat dan efektif ketika digunakan dengan benar, tapi bisa juga cukup mengganggu jika dilakukan terus menerus. siapa yang ga jengah dengan broadcast, terlepas dari isinya. perkara delete contact seperti nya bukan solusi yang bagus.

sept sepptt said...

iya beneer memang BC adalah hal yang membosankan jika methodnya salah..
tapi gini lho, aku menekankan masalah PMnya, aku pribadipun ngga bakalan PM kalo sebelumnya sang pemilik nomor ngga pernah bilang "kalo misal ada aksi sosial aku diajakin yah" nah ini kan perlu diklarifikasi, kalo emang sudah bilang gini, saya rasa kalo dia bilang ngapain sih PM segala?
ya karena yang ngePM care dan merasa temennya pengen ikutan ke kebaikan, jadilah diajak untuk ikutan ke dalam aksi sosial.
gitu lhoo..