Acara yang Absurd

Pagi ini, secara tidak sengaja, gue nyetel sebuah acara di tv yang
absurd banget.
Sebenernya sih acaranya baik baik saja, isinya juga ok, secara ini
acara siraman rohani gitu loh.
Lantas apa yang membuat gue berpikir kalo acaranya absurd?

Well, gue ga habis pikir sama penceramahnya..
Si penceramah kalo menurut gue, layak dapat piala citra sebagai aktor terbaik.

Kok bisa??

Di awal segment, acaranya diisi sama ceramah.
Nah, di sini si penceramah (nominator piala citra kali ya) mulai
membeberkan materi dengan suara lantang, hampir teriak, ceria, girang,
macam bocah menang lomba 17an gitu.
Semua nampak baik baik saja, aman terkendali.
Dengan sapaan hal si penceramah pada "jamaahnya" itu, semua masih aman
terkendali, belum ada kekacauan.

Tapi, semua berubah ketika negara api menyerang..

Eh, ok ok, gue lost focus..
Ulang ya..

Tapi, semua berubah ketika masuk ke segment berikutnya, yaitu doa bersama..
Anjrit, gila banget cuy, yang semula kayak om om senang gitu, tiba
tiba berubah baca doa sambil mewek mewek kayak banci ketangkep
satpolPP.
Seriusan..
Mewek abis..

Inilah kenapa gue bilang di awal kalo si penceramah layak dapat piala citra.
Aktingnya sedep banget.
Akting ceria heboh gila di awal, mewek cengeng dan lebay di akhir..

Itu guys, itu yang bikin gue mikir kalo acara ini absurd..

Gue di sini ga bermaksud menjelek jelekkan suatu acara, kaum maupun individu.
Gue membeberkan fakta, gue memberi opini dan gue berusaha berpikir cerdas.

Gue rasa cara berdoa mewek macam itu merupakan suatu kesalahan.
Kesalahan, ya kesalahan, banyak acara serupa yang di akhir segment
diisi dengan doa bersama, dan doanya pake mewek mewek ga jelas gitu.
Semacam jadi trademark deh..
Trademark pembodohan kalo kata gue.

Dengan merebaknya metode doa mewek seperti itu, publik jadi berasumsi
"oh, kalo berdoa itu musti mewek seperti si A atau si B atau si C".
Nah, salah kan jadinya..

So, bagi para penceramah, lebih bijaklah dalam menyampaikan sesuatu.
Anda ditonton dan menjadi panutan banyak orang.
Jika anda salah memaparkan ilmu, dan audience anda salah
mengaplikasikannya, jelas, itu merupakan ladang dosa bagi anda..

Sekali lagi, jangan bodoh ya..
Please, sudah banyak orang yang tersesat, jangan membuat suatu kesesatan lagi..

*satu lagi, gue penasaran, itu siraman rohani atau sinetron ya??*

Newer Post Older Post

2 Responses to “Acara yang Absurd”

RahmiHP said...

ahh..saya tau acara itu.. Acara itu memang sempat mendapat kritikan dari ustad-ustad lainnya..karena kelewat "over" seperti yang kamu sebut di blog ini..

*blog kamu muncul di friend's update blog-ku..jadilah, si saya tergoda untuk membaca deh..hehe..

Keep blogging..Keep writing.. ;)

menek_deui said...

uni ami..
yeah, agak lebay kesannya kalo penyampaiannya seperti itu..
makasih ya uni udah mau mampir..
sering sering ya uni..