Kau Memperhatikanku

Salut..
Dia melihat saya..

Melihat dengan caranya.
Melihat dengan matanya.
Melihat dengan tajam.

Hebat.
Dia menilai saya..
Menilai dengan skalanya.
Menilai dengan perhitungannya.
Menilah kedua sisi saya.

Kagum.
Kagum padanya..
Kagum pada pemikirannya.
Kagum pada keteguhannya.
Kagum pada langkahnya.

Tidak saling menjatuhkan.
Saling menjaga.

Tidak saling menjelekkan.
Saling menyangga.

Dewasa.
Tidak gegabah.
Menyaring yang ada.
Mengayak remahan berita lama yang itu memang saya.

Mengambil yang baik sebagai kelebihan.
Menerima yang buruk sebagai pembelajaran.

Dua sisi dia dapatkan.


Newer Post Older Post

5 Responses to “Kau Memperhatikanku”

chici said...

ochy....
selain kagum, apa kesannya lagi chy? Seneng nggak ama perhatiannya itu?
Karena terkadang bagi beberapa orang, mereks tidak suka diperhatikan...

Rossy Harta Perdana said...

host to cici..

he??? maksudnya gimana ci??
ga paham...
jelaskan ya cici...

[tadi aku sms pake nomer xl yang "cozy"]

chici said...

maksudnya ochy seneng nggak diperatiin gitu?
soalnya kemarin itu perhatian kami malah jadi masalah buat seorang sahabat, sedih banget...
*curcol

(hp ku lagi dimatiin chy, lagi ada yg neror, hihi.. ntar aku check ya...)

Rossy Harta Perdana said...

oh.. yang cic cerita di plurk itu y??
pantesan aku sms pending..
wah.. nasibnya banyak fans th gitu ya ci..
nyaman sih, walo ga biasa..
kalo aku pribadi kurang begitu suka sama perhatian, karena akan membuat kita lemah tanpa perhatian itu kalo udah addict sama tuh perhatian..
bikin beban kalo perhatian itu udah ga ada lagi...

chici said...

ho oh, yg di plurk itu...
hahaha... abis aku belum buka pendaftaran udah maen daftar2 aja dianya, kan bikin males... hp lah yg jadi korban :D
*apa coba??? curcol lagi...


Memang sih perhatian itu kadang2 memberatkan, tapi terkadang diperlukan, yg penting kamunya nyaman ama perhatiannya, ya bagus deh...
Dia juga pasti senang kalo tau itu :D