Cerpen-Dialog "Itu Menggangguku, Apa Kamu Sudah Siap?"

“Ara…” sapa Dana, “hm.. ada waktu sebentar ga? Aku mau ngobrol bisa ga?”

“Eh, iya, Dan.. Kenapa ya?”

“Ehmmm… Kalo misal kita ketemuan gitu gimana? Ga enak ngomongnya kalo lewat telpon gini” Dana mengajak Ara ketemuan.

Hening.

Ara bingung, dia menduga duga apa yang sekiranya akan Dana bahas.

Ara mulai menebak, masalah dakwah minggu depan kah, masalah kunjungan panti asuhan atau masalah sanitasi air di mushola yang agak terganggu.

Kembali Ara berpikir, ‘ah pasti tetang kunjungan panti asuhan’.

“Oh, iya, bisa, nanti aja sekalian di forum” jawab Ara atas ajakan Dana.

Memang, nanti ba’da ashar akan ada forum pembahasan tentang kunjungan panti itu.

Kunjungan yang akan diadakan 2 minggu lagi.

“M-misal…” Dana tertahan untuk melanjutkan kata katanya, “misal kita ngobrolnya setelah forum gimana?”

“Setelah forum? Lho, mau ngobrol apa sih? Kalo emang ada kendala di divisi kamu, mending diobrolinnya di forum aja” Ara belum tau apa yang sebenarnya akan Dana utarakan, ia masih berpikir obrolan itu membahas kunjungan sosial.

“Eh, ya udah deh, lihat nanti aja.. sampe ketemu di sekre ya, Ara.. Hm.. Ara janga lupa makan ya sebelum ke sekre, kan nanti kita butuh tenaga buat berpikir..” mulai perhatian yang menjurus nampaknya.

“Iya, makasih ya… lhoo.. ehh… kok udah dimatiin, salamnya mana ya???” terheran si Ara ini.

Setelah diskusi dalam forum usai, Dana menghampiri Ara yang sedang berjalan keluar dari Gedung Student Center.. [lho.. kok tiba tiba udah selesai acaranya?? Banyak banget yang di-skip?? Suka suka gue lah, pan gue yang buat ceritanya..]

“Ara..” panggil Dana.

“Iya” jawab Ara.

Dana menghampiri Ara yang sedang duduk duduk di teras Student Center, hanya 3 meter dari temapt Dana berdiri.

“Eh, gimana, mau ngobrol apa?” Tanya Ara.

“Hm….” Terbata Dana dalam mengutarakannya “G-gini Ara, aku mau ngomomng sesuatu yang… yang gimana ya.. yah, sesuatu yang penting bagi aku, tapi mungkin kurang berkenan di hati Ara”.

“Ya udah deh, Ara.. Aku jalan dulu ya, nanti aku kabarin deh susunan acaranya” kawan ara yang tadi duduk di samping Ara memilih untuk pergi ketika tau gelagat Dana yang ingin ngobrol ‘in private’ dengan Ara. Memang jelas terpancar di muka Dana kalau dia ingin mengutarakan sesuatu 4 mata, seolah matanya berkata ‘minggir lo… gue mau bicara serius ama Ara’.

“Lha, kok gitu… Dibahas di sini aja deh, Shab..” cegah Ara saat Shabrina meninggalkannya.

Ya, nama kawannya itu Shabrina.

Dana mengambil langkah, ia duduk di bangku yang di tinggalkan oleh Shabrina.

Spontan, Ara menggeser bangku itu sekitar 30 centimeter ke kanan.

“Gini, Ara…” mulut tiba tiba kering, jantung berdebar, tangan berkeringat dan guntur mulai menggelegar [yang terakhir itu Cuma bercanda] ketika Dana membuka mulut.

“Aku mau bilang sesuatu, sebenarnya ini sudah lama aku mau sampaikan, tapi aku masih ragu ragu.”

“Tentang apa nih? Tentang lokasi panti yang mau kita kunjungi ya? Iya sih, aku rasa panti itu udah cukup mumpuni, mereka aja punya mobil panti, kalo menurut aku sih mendingan kita pilih panti yang benar benar membutuhkannya.” Begitulah Ara, masih berpikir kalo ini akan membahas kunjungan social.

Tersirat rona kecewa di wajah Dana.

“Bukan, bukan itu, Ra, yang mau aku omongin”

“Lantas?” Tanya Ara mulai penasaran.

“Aku di sini mau ngungkapin sesuatu..” ujar Dana, lirih…

“Sesuatu?”

“Iya, Ra.. Sesuatu dari hati”

“Eh, dari hati? Maksudnya apa, Na?

“Maaf sebelumnya” sembari mengeser posisi duduknya untuk lebih condong kea rah kanan, menghadap lawan bicaranya. Ya, kea rah Ara,dan nampak Ara mulai terganggu dengan kondisi ini, tapi dia lebih memilih diam dan mendengarkan apa yang akan Dana utarakan.

“Aku…”

“Aku menaruh hatiku ke kamu, Ra” akhirnya terucap juga kata kata yang telah Dana pendam sekian lama.

“Sudah lama aku menaruh hati ke kamu”

Tersentak, merasa dilecehkan, itu yang Ara rasakan.

Bukan kegembiraan, bukan bunga bunga yang ia lihat saat ini, tapi nyala api nun jauh di sana yang semakin mendekat.

“Aku tau ini salah, tapi musti bagaimana lagi, aku ga bisa terus terusan menahan rasa ini”

Terdiam kini keduanya.

“Aku ga bermaksud meminta kamu jadi pasanganku, aku hanya mengutarakan…”

Makin hening keduanya.

Dari api yang membara di ujung sana, kini telah berubah menjadi bunga sakura yang bertebaran..

Indah, harum dan menenangkan.

Itu yang Ara rasakan.

Bukan karena apa yang diucapkan Dana, tapi karena ada Abang Jual Batagor yang lewat.

“Dana, aku belum makan, aku mau beli batagor dulu. Sebentar ya..” kata Ara.

“Bang, batagornya seporsi dibungkus ya.. Sambelnya banyakin, ga pake kecap ya bang..”

“Iya, neng..” kata Abang itu menerima pesanan Ara.

Ara kembali ke tempat duduknya, sebelum duduk, ia kembali mengeser bangku itu kea rah kanan, menjauh dari Dana.

Bagaimana dengan Dana? Dia masih membatu, bukan karena durhaka pada ibunya, tapi karena dia tidak menyangka telah mengutarakan perasaannya.

“Dana…” kata Ara datar.

“Ya, aku merasa tersinggung dengan apa yang sudah kamu sampaikan” kata Ara tanpa memandang Dana, ia mengamati si Abang yang sedang meracik batagor. [bukan berarti Ara suka sama Abang Batagor itu lho ya]

“Aku tau itu pernyataan bukan pertanyaan, tapi itu akan menganggu ku Dana, aku harap kamu ga mengingat apa yang kamu ucapkan tadi karena aku juga ga akan mengingat kejadian ini.”

“Oh, iya…” lanjut Ara “Jangan biarkan rasa itu ada, pangkaslah, pangkas sekarang juga. Ingat saja keburukanku supaya kamu bisa menghilangkan rasa itu”

“Lho, kenapa harus ku hilangkan rasa itu?” Tanya Dana…

“Emangnya ada yang salah sama rasa itu? Bukannya itu fitrah ya?”

“Rasa itu memang fitrah, tapi apa kamu sudah berpikir dengan matang dengan mengutarakan rasa itu? Apa kamu udah memikirkan dampaknya bagi kamu dan orang yang bersangkutan?” masih memandang Abang Batagor Ara bicara.

“Jelas, Ara.. Aku sudah memikirkannya sejak lama” jawab Dana.

“Apa kamu sudah yakin pada rasa itu? Apa kamu yakin itu bukan nafsu?” tanya Ara.

“Rasa ini tulus, dari hati” Dana berusaha meyakinkan orang di depannya, Ara.

“Oh, ya sudah.. Terima kasih ya..” kata Ara, singkat dan ambigu.

“Sudah? Terus jawaban Ara?” Dana tercengan oleh respon Ara.

“Jawaban? Jawaban apa?”

“Jawaban dari apa yang sudah aku katakana..”

“Bukannya itu hanya pernyataan?”

“Tapi…” belum selesai kata katanya, Ara sudah menyela.

“Dana, tadi kamu bilang itu hanya pernyataan, jadi memang ga ada jawaban” jawab Ara.

“Nah, terbukti kan, kamu ada ambisi untuk meminta jawaban. Itu sungguh mengganggu” lanjutnya.

“Tapi, paling enggak kamu bilang apa yang kamu rasakan ke aku, mudah kan…” kejar Dana.

“Mudah? Dana, perasaan ini tidak semudah yang kamu lihat di tv. Tidak semudah orang jatuh cinta pada pandangan pertama. Tidak sesimpel itu. Ini rumit” jelas Ara.

“Apa kamu sudah memikirkan betapa seriusnya ucapan itu? Itu sama halnya kamu berkata ‘Ara, aku mau mengkhitbah mu’, begitu. Kalo memang seperti itu adanya, jangan tanyakan padaku, tapi pada orang tuaku. Tapi kalo bukan seperti itu yang kamu pikirkan, maka yang kamu rasakan itu hanya nafsu belaka”

“Daripada terjadi fitnah, sebaiknya kita akhiri diskusi ini di sini. Maaf, aku harus pulang”

“Tunggu dulu, aku masih ingin bicara” cegah dana saat Ara mulai berdiri.

“Maaf, aku harus pulang”

“Kenapa?” tanya Dana.

“Karena batagorku sudah jadi, aku mau makan batagor itu saat hangat di kost. Assalamualaikum”

Ara berjalan menuju gerobak, membayar dan menuju parkiran motor. Beberapa saat kemudian hanya punggungnya yang terlihat. Semakin mengecil dan menghilang di kejauhan.

“Waalaikumsalam” jawab Dana ketika sosok Ara tak lagi terlihat.

Tamat..

Hiks… Hiks… Hiks…

Haru banget ya, chuy ceritanya..

Ga nyangka gue bisa buat cerita begitu..

[takabur mode active]

Newer Post Older Post

4 Responses to “Cerpen-Dialog "Itu Menggangguku, Apa Kamu Sudah Siap?"”

Anonymous said...

hehe...straight to the point, Ara ^_^
and the point's just so clear...
somebody's just gotta read this "tips" eeh...story

Rossy Harta Perdana said...

host to someone above me..
iku ndak bunda??
iyo...
Ara memang keren sangat..
Semoga nanti NFA seperti itu...
[doa dari si kakak]

Anonymous said...

:D yo'a kakak ... kl ada mau kenalan sama NFA...kenalkan diri dulu pada emak - bapake
Bukan over-protective ... tapi memang harus demikian adanya ^_^
(rock)

sobatpenghibur said...

seru, lucu, lugu, sedikit kaku..
:D